Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Internasional    
Korea Utara
Pertama Sejak 1953: Pemimpin Korea Utara Melintas Masuk Korea Selatan
2018-04-27 16:12:35
 

Kim Jong-un mengagetkan banyak orang dengan mengajak sejawatnya dari Selatan. Presiden Moon Jae-in, untuk melangkah melintasi garis demarkasi, memasuki wilayah utara.(Foto: twitter)
 
KOREA UTARA, Berita HUKUM - Kim Jong-un, menjadi pemimpin Korea Utara pertama yang menginjakkan kaki di Korea Selatan sejak berakhirnya perang pada 1953, dengan melintasi garis militer yang membelah semenanjung Korea.

Lawatan yang dimulai Jumat (27/4) ini sekaligus menandai pertemuan puncak pertama kedua negara selama kurun lebih dari satu dekade terakhir.

Kim Jong-un berjalan melewati garis demarkasi di zona demiliterisasi (DMZ) untuk menemui Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in.

Pada momentum simbolik itu, di perbatasan, pemimpin Korea Selatan Moon Jae-in berjabat tangan erat dengan Kim Jong-un.

Tak lama kemudian kedua pemimpin negara, yang secara teknis masih dalam keadaan berperang karena tidak ada perjanjian yang mengakhiri perang Korea, menggelar pembicaraan.

Dalam perjumpaan pembuka yang hangat itu Kim jong-un mengatakan dia berharap terjadinya diskusi-diskusi 'blak-blakan' di antara mereka.

Kim Jong-un and Moon Jae-in walk through the DMZHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionKim Jong-un dan Moon Jae-in, disambut pasukan kehormatan dalam busana tradisional.

Beberapa bulan yang lalu Korea Utara selalu dalam retorika perang, tetapi sekarang mereka mungkin akan membahas perjanjian damai dan kesepakatan senjata nuklir.

Sebagian besar fokus KTT telah disepakati sebelumnya, tetapi banyak pengamat tetap sangat skeptis tentang tawaran Korea Utara untuk menghentikan pengembangan senjata nuklir.

Betapa pun, seluruh Korea Selatan terpaku saat pemimpin kedua Korea berjabat tangan di kedua sisi perbatasan di zona demiliterisasi yang membagi kedua negara.

Peta kunjungan Kim Korut Korsel

Publik kemudian dikejutkan pemandangan lain: Kim Jong-un mengajak sejawatnya presiden Korea Selatan untuk melangkahkan kaki sebentar ke belakang, melintasi garis demarkasi ke Korea Utara, sebelum keduanya berbalik kembali ke Korea Selatan - sambil berpegangan tangan.

Itu adalah momen yang tampaknya tidak dirancang dalam peristiwa yang susunan acaranya direncanakan sangat rinci itu.

Kim Jong-un and Moon Jae-in walk in the DMZHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionKedua pemimpin kembali ke wilayah Korea Selatan setelah brjalan sedikit memasuki wilayah Utara, sambil berpegangan tangan.

Sesi pertama telah selesai dan keduanya makan siang secara terpisah. Kim Yong-un kembali ke Korea Utara dengan limusin hitam yang dijaga ketat untuk makan siang. Dia akan menyeberang kembali ke perbatasan di sore hari untuk melanjutkan diskusi.

Sejarah baru di mulai

Kedua pemimpin disambut oleh pasukan penghormatan dalam kostum tradisional di sisi Korea Selatan. Keduanya kemudian berjalan ke Wisma Perdamaian di Panmunjom, sebuah kompleks militer di zona demiliterisasi (DMZ) antara kedua negara.

"Sebuah sejarah baru sekarang dimulai - di titik awal sejarah dan era perdamaian," demikian pesan yang ditulis Kim Jong-un di buku tamu di Wisma Perdamaian.

Kim Jong-un dan Moon Jae-in bersalaman di kawasan DMZ.Hak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionKim Jong-un dan Moon Jae-in bersalaman di kawasan DMZ.

Pertemuan pertama di antara para pemimpin kedua Korea dalam lebih dari satu dekade itu juga diselingi oleh momen-momen yang lebih ringan. Kim Jong-un bergurau bahwa ia membawa sejumlah mie dingin Korea Utara yang terkenal itu untuk KTT ini.

"Saya harap Anda benar-benar akan menikmati mie yang kami bawa," katanya santai kepada pemimpin Korea Selatan Moon Jae-in.

Gedung Putih mengatakan pembicaraan itu memunculkan harapan akan terjadinya kemajuan menuju perdamaian dan kesejahteraan. KTT Korea dipandang sebagai pendahuluan untuk pertemuan yang diagendakan antara Kim Jong-un dan Presiden AS Donald Trump, langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya: tidak pernah ada presiden AS yang masih menjabat yang bertemu dengan pemimpin Korea Utara.(BBC/bh/sya)




 
   Berita Terkait > Korea Utara
 
  Kim Jong-un Muncul di Depan Umum di Tengah Spekulasi tentang Kesehatannya, Ungkap Media Korut
  Korea Utara: Pyongyang 'Luncurkan Rudal dari Kapal Selam', Melesat Sejauh 450 Km
  Korea Utara Tolak Perundingan Damai dengan Korea Selatan
  Pertemuan Vladimir Putin dan Kim Jong-un Berjanji Meningkatkan Hubungan di Vladivostok
  Korea Utara Klaim Uji Coba 'Senjata Baru'
 
ads1

  Berita Utama
Polri Tutup Pintu Masuk Arus Balik Menuju Jakarta

Polri Tangkap 2 WNA dan Sita 821 Kg Sabu

Hadiri Rapat Panja Omnibus Law Cipta Kerja, Fraksi PKS Nyatakan Oposisi

Muhammadiyah Menolak Berdamai dengan Covid-19

 

ads2

  Berita Terkini
 
Data Jutaan WNI Diduga Dibobol Peretas dari KPU, 'Bisa Disalahgunakan untuk Kejahatan Siber'

PKB: Semua Melemah, Sumber Nafkah Sulit Dan Kebijakan Terkesan Colong-colongan

Pandemi Covid-19 Timbulkan Dilema Ekonomi

Dikaitkan HUT PKI, Konser Iwan Fals pada Malam Takbiran Ditunda

Berupaya Selamatkan Bangsa, KMPK Terus Bergerak Galang Dukungan Gugat UU Corona No 2/2020

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2