Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Lingkungan    
Banjir
Perjuangan Tim Medis Muhammadiyah Menembus Blokade Banjir di Konawe Utara
2019-06-15 19:43:12
 

 
KENDARI, Tim Medis Rumah Sakit Muhammadiyah Lamongan (RSML) yang tergabung dalam Tim Penanganan Darurat Bencana MDMC Indonesia di Sulawesi Tenggara berhasil sampai ke Kabupaten Konawe Utara pada Jum'at (14/6). Tim Muhammadiyah ini sudah sejak tanggal 12 Juni 2019 mencoba untuk menembus blokade banjir yang memutus jalur trans Sulawesi.

Tim yang dikomandoi oleh dr. Akbar Rasyid bersama dengan 3 perawat dan 1 admin berhasil sampai di posko induk Konawe Utara pukul 17.10 WITA setelah sebelumnya bertemu dengan Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Tenggara.

Dihubungi melalui pesan singkat, dr. Akbar menyatakan bahwa perjalanan menuju Konawe Utara begitu menantang dan harus menaiki rakit agar bisa menembus banjir yang tingginya mencapai 70 cm di beberapa titik. Hingga berita ini diturunkan, tim Muhammadiyah masih melakukan asesmen di Desa Tangguluri, Kec. Asera, Kab. Konawe Utara yang rencananya akan menjadi pos pelayanan Muhammadiyah.

Sementara itu, Tim Logistik yang membawa satu truk berisi beras, makanan bayi, obat-obatan, dan hygiene kit. Tim logistik ini menyusul tim medis dan masih berusaha untuk menembus banjir yang masih tinggi. Kondisi tersebut karena truk tidak bisa naik rakit dan tidak berani menembus banjir. Beberapa kendaraan lain terjebak banjir dan mengakibatkan mesin mati sehingga harus kembali ke poskor untuk membuat rencana pengiriman selanjutnya.

Sedangkan, Duka akibat musibah Banjir yang sedang dialami beberapa daerah di Indonesia. Salah satunya di Sulawesi yang memutuskan jalan trans Sulawesi Kabupaten Sidrap Sulawesi Selatan (Sulsel) dan Konawe Utara Sulawesi Utara (Sultra). Curah hujan yang cukup tinggi di daerah tersebut yang membuat banjir melanda pasca lebaran kemarin juga merupakan banjir air kiriman dari Kabupaten Tana Toraja dan dan Kabupaten Engrekang.

Dihubungi redaksi Muhammadiyah.id, Haidir Muhari, Wakil Ketua Bidang Media, Teknologi, dan Informasi, Kwarwil Hizbul Wathan Sulawesi Tenggara mengatakan bahwa saat ini Muhammadiyah Sulawesi bersama organisasi otonomnya (ortom) telah melakukan koordinasi terkait bencana alam tersebut.

"Sementara ini ada dua posko penggalangan bantuan yaitu di Universitas Muhammadiyah Kendari dan di Apotek Muhammadiyah Kendari 2. Sampai hari ini posko itu masih terus menerima bantuan," kata Haidir Rabu (12/6) lalu.

Ia mengatakan masing-masing ortom meliputi 'Aisyiyah, Pemuda Muhammadiyah, Nasyiatul Aisyiyah, Hizbul Wathan, Tapak Suci, Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah dan Ikatan Pelajar Muhammadiyah dan Lembaga Amil Zakat Infaq Shodaqoh Muhammadiyah Sultra menggalang bantuan, berupa uang, pakaian yang layak untuk dipakai.

"Posko di Universitas Muhammadiyah Kendari secara umum ditangani oleh pihak kampus dan di Apotek Muhammadiyah Kendari 2 ditangani oleh Ortom, khususnya IMM. Di lokasi bencana yaitu di Konawe Utara ada yang kader yaitu Immawan Asman Ketua Umum PC IMM Kota Kendari yang memantau dan melaporkan kondisi banjir dan pengungsi," jelasnya.

Haidir juga mengungkapkan bahwa dalam penanganan selanjutnya tim Muhammadiyah Sulawesi masih menunggu koordinasi dengan Tim Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC) yang rencana datang malam tadi.

Ada enam kecamatan yang terendam banjir, diantaranya, Andowia, Ohea, Asera, Landawe, Langgikima, Wiwirano. Pendataansejauh ini telah dilaporkan bahwa 202 unit rumah hanyut dan 1.396 unit rumah terendam banjir. Sedangkan untuk ahan sawah, 970,3 HA, lahan Jagung 83,5 H, dan lainnya : 11 HA. Di sektor perikanan tambak yang terendam seluas 420 HA.

Berdasarkan kondisi yang ada, Haidir memaparkan kebutuhan yang dibutuhkan para pengungsi diantaranya, pampers balita dan lansia, bahan makanan mentah (telur, beras, mie, sayur, dan lauk pauk), makanan siap saji, susu, obat-obatan, perahu karet, pembalut wanita, dan pakaian dalam.

Pada penanganan bencana kali ini, Haidir menjelaskan bahwa akan melaksanakan seperti umumnya penanganan bencana. Diantaranya melakukan pendampingan saat bencana dan pasca bencana, trauma healing, pengajian dan penyuluhan, pemberdayaan ekonomi, penghijauan dan yang lainnya.

"Kami berharap apa yang telah kami lakukan ini paling tidak dapat membantu mengurangi duka dari korban bencana," pungkasnya.(Syifa/MDMC/Huda/Sapari/muhammadiyah/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait > Banjir
 
  Perjuangan Tim Medis Muhammadiyah Menembus Blokade Banjir di Konawe Utara
  Dampak Luas Pascabanjir di Beberapa Provinsi Sulawesi
  Dinas Ketahanan Pangan Kucurkan Dana Rp 90 Juta untuk Bantu Bencana Banjir
  Banjir Bandang Dahsyat di Sentani Jayapura, 70 Orang Meninggal
  Update Banjir Sulawesi Selatan, BNPB Mencatat 8 Orang Meninggal, 4 Orang Hilang
 
ads

  Berita Utama
Prabowo Jadi Menhan, Relawan Jokowi pada Kecewa

Miliki Tugas Yang Rentan, Kemenkumham Dorong Perbaikan BHP

Jaksa Agung Harus Non Partisan, Pengamat: Yang Penting Jangan Terafiliasi dengan Parpol

Buku Merah: Polisi 'Semestinya' Tindak Lanjuti Temuan Investigasi IndonesiaLeaks

 

  Berita Terkini
 
Periode Kedua, Presiden Harus Selektif Belanja Infrastruktur

Pemkab Gorontalo menandatangani Kerjasama MoU dengan Pihak BPJS

Paripurna DPR Tetapkan 11 Komisi dan 6 Badan

Fory Naway: Peran Keluarga Jadi Ujung Tombak Melawan Bahaya Narkoba

Bupati Nelson Beri Ucapan Selamat kepada Suharso Monoarfa

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2