Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Politik    
Jokowi
Pengamat: Tak Elok Puan Rekam Pertemuan Megawati dan Presiden Jokowi
2022-06-22 10:06:33
 

 
JAKARTA, Berita HUKUM - Sikap Puan Maharani yang merekam pertemuan antara Megawati Soekarnoputri dengan Presiden Joko Widodo dianggap tidak elok. Karena, sikap Puan terlihat menunjukkan bahwa Jokowi yang notabene seorang Kepala Negara merupakan petugas partai.

Dalam video yang direkam langsung oleh Ketua DPR RI itu melalui ponselnya, tampak Presiden Jokowi sedang berbicara serius dengan Ketua Umum PDI Perjuangan.

"Banyak makna dari video Puan itu. Bisa jadi Puan sebagai Ketua DPR dan Ketua PDIP itu bentangkan ke publik bahwa Jokowi itu anak buah Megawati. Meski Jokowi itu berstatus sebagai presiden," ujar Muslim kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (22/6).

Sikap Puan itu, lanjut Muslim, bisa dimaknai bahwa Jokowi adalah petugas partai yang sedang lapor kepada pimpinan PDIP.

"Bisa jadi Jokowi sedang diinterogasi Megawati. Jokowi yang terlihat seperti orang yang bersungut-sungut di hadapan Megawati. Bagi Jokowi, sebagai seorang presiden ini tidak elok," tegasnya.

"Tapi sebagai petugas partai, Jokowi harus siap menerima apapun dari ketum, termasuk jika dimarahi sekalipun," pungkas Koordinasi Indonesia Bersatu ini.

Sementara, pengamat politik Ujang Komarudin juga mengomentari sikap Ketua DPP Puan Maharani yang sibuk memainkan HP di di tengah obrilan serius Ketum Megawati Soekarnoputri dan Presiden Joko Widodo sebelum rakernas II PDIP, Selasa kemarin tidak sopan.

"Jika itu sudah dapat izin presiden ya tak masalah. Namun jika langsung jeprat-jepret, maka bisa dianggap tidak sopan," kata pengamat politik dari Universitas Al-Azhar, Ujang Komarudin kepada Kantor Berita Politik RMOL beberapa sat lalu di Jakarta, Rabu (22/6).

Meski demikian, Ujang meyakini sikap Puan Maharani itu dilakukan lantaran sudah mendapat restu dari presiden.

"Puan tak mungkin berani jeprat-jempret tanpa terlebih dahulu izin pada presiden," imbuhnya.

Rakernas II PDIP sempat memantik perhatian publik lantaran beredarnya video pertemuan antara Presiden Joko Widodo dan Megawati Soekarnoputri di ruangan Mega di Sekolah Partai, Lenteng Agung, Jakarta Selatan.

Yang menjadi heboh, di tengah obrolan Presiden Jokowi dan Mega, Puan yang juga Ketua DPP PDIP itu justru sibuk bermain HP sembari merekam layaknya seorang vloger.

Lihat video Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=k_uJCE29yBs Atau, Klik disini. (RMOL/bh/sya)



 
   Berita Terkait > Jokowi
 
  Pengamat: Tak Elok Puan Rekam Pertemuan Megawati dan Presiden Jokowi
  Hendardi Sebut Jokowi Sibuk Berpolitik Praktis, Pencapaian Visi Misi Bernegara Kian Jauh
  Hendri Satrio: Presiden Jokowi Tidak Bisa Jadi King Maker
  10 Jabatan Luhut Pandjaitan Sepanjang Pemerintahan Jokowi
  Diimingi Minyak Goreng Tenyata Acara Dukung Jokowi di 2024, Warga Kecewa Pilih Pulang
 
ads1

  Berita Utama
Polda Metro Jaya - Bea dan Cukai Bandara Soetta Gagalkan Ekspor Biji Kokain Kemasan Boneka Jari

Biaya Kereta Cepat Membengkak, Wakil Ketua MPR: Saatnya Evaluasi Proyek-proyek Mercusuar

Cokok Tersangka Korupsi Krakatau Steel, Pengamat Yakin Jaksa Agung Sapu Bersih Koruptor BUMN

30 Tersangka Kasus Mafia Tanah Berhasil Ditangkap, Kapolda Metro Ungkap Modus Operandi

 

ads2

  Berita Terkini
 
Amien Rais: Partai UMMAT Siap Jadi Peserta Pemilu 2024

Hendardi Sebut Kapolri Lulus Ujian Terberat atas Penetapan Ferdy Sambo sebagai Tersangka Utama Kasus Brigadir J

Kapolri Umumkan Irjen Ferdy Sambo sebagai Tersangka 'Aktor Utama' Kasus Dugaan Pembunuhan Berencana Brigadir J

Tiga Kali Presiden Jokowi Tegas Ingatkan Polri Jangan Ragu Usut Tuntas Kasus Brigadir J

Hubungan China dan Taiwan Tak Kondusif, Legislator Minta Pemerintah Lindungi WNI di Taiwan

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2