Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Politik    
Partai NasDem
Tidak Disalami Oleh Megawati, Surya Paloh: Hahaha Ya Saya Ketawa Saja
2019-10-03 12:24:59
 

Megawati tak aalami Surya Paloh saat acara pelantikan anggota DPR RI.(Foto: Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Ketua Umum Partai Nasional Demokrat (NasDem) Surya Paloh mengomentari polemik yang beredar di masyarakat beberapa waktu belakangan. Dalam rapat paripurna pelantikan anggota DPR/MPR/DPD, kemarin, Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri tertangkap kamera salah satu stasiun televisi swasta tidak mau bersalaman dengan Paloh.

"Hahaha ya saya ketawa saja," ujar Paloh kepada wartawan ketika ditemui di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (2/10).

Ia mengaku relasinya dengan Megawati berjalan dengan baik. Apalagi, usia pertemanan kedua tokoh sudah berjalan puluhan tahun.

"Kalau dari saya pasti baik-baik saja. Mega sama saya kan 40 tahun berteman," kata Paloh yang juga pemilik Media Group tersebut.

Terpisah, Ketua Fraksi Nasional Demokrat di Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia Johnny G Plate meminta publik tidak perlu berlebihan menyikapi momen yang melibatkan Megawati dan Paloh. Dikonfirmasi hari ini, Johnny mengatakan, peristiwa itu jangan dianggap sebagai sebuah perselisihan.

"Kalau gesture atau yang sejenisnya itu adalah hal-hak privat, karenanya tentu menjadi urusan yang sangat pribadi," ujar Johnny.

"Nasdem mengurus masalah bangsa. Bangsa ini mempunyai banyak persoalan yang harus diselesaikan melalui satu. Proses politik di dalam kekerabatan politik kami juga menganut dan meneruskan," lanjutnya.

Kendati demikian, menurut Johnny, kekerabatan politik merupakan hal yang utama. Apalagi negeri ini sedang dihadapkan dengan banyak sekali tantangan. Oleh karena itu, lanjut dia, dibutuhkan kekuatan di dalam negeri dan tidak diisi dengan usaha-usaha membangun sekat dan memisahkan atau memperkecil kekuatan.

"Yang namanya tokoh politik, kan harus siap dengan berbagai interpretasi. Tapi interpretasi yang benar. Nasdem membawa gagasan atau gerakan perubahan," ujar Johhny.

Sementara itu, politikus PDIP Eva Sundari memiliki penilaian tersendiri terkait momen tersebut. Selain tak bersalaman dengan Paloh, Megawati juga menampik permintaan salam dari anak dari Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono, yaitu Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

"Kelihatannya karena cukup anggukan kepala. Pak SP kan tidak kasih tangan ke Ibu. Seperti ke AHY juga. Mas AHY kan sudah salam di dada, Ketum (Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri) mengangguk, lalu meneruskan ke sebelahnya," kata Eva dilansir detik.com.

"Ketum lagi gembira menyaksikan pelantikan. Jadi saya yakin tidak sempat untuk punya negative intention. Bayangkan, putrinya (Puan Maharani) jadi Ketua DPR dan PDIP (meraih suara dan kursi) terbanyak di DPR, nggak perhatian ke hal-hal yang negatif. Sepanjang acara juga ceria," lanjutnya.

Lihat Video:
.
(bh/sya)



 

 
   Berita Terkait > Partai NasDem
 
  Nasdem Harus Menjadi Leader Perubahan dan Membangun Budaya Politik Lebih Baik
  Tidak Disalami Oleh Megawati, Surya Paloh: Hahaha Ya Saya Ketawa Saja
  Terkait Laporan NasDem, Otto Hasibuan Bersama 720 Pengacara Bergabung Mendukung Rizal Ramli
  Partai NasDem Resmi Melaporkan Rizal Ramli atas Dugaan Pencemaran Nama Baik
  Ironis, Restorasi Partai NasDem Penuh Kemunafikan
 
ads

  Berita Utama
Mungkinkah Prabowo Akan Jadi Penghianat Istana?

Utang Luar Negeri RI Makin Bengkak, Naik Jadi Rp 5.553,5 Triliun

Jelang Pelantikan Presiden, DPR RI Berlakukan Sistem 'Clearance'

Pernyataan Din Syamsuddin terkait Kasus Penyerangan atas Menko Polhukam Wiranto

 

  Berita Terkini
 
Dituding Kartu 'Politik', ETOS Indonesia Institute Dorong DPRD Audit Program Kartu Sehat Kota Bekasi

Sandiaga Uno Kembali ke Gerindra dan Tak Incar Posisi

KKRG akan Masuk Wilayah Sulut dan Sulteng pada Tahun 2021

Mungkinkah Prabowo Akan Jadi Penghianat Istana?

Sekolah Kader, Program Administrasi Negara Bagi Para ASN untuk Percepatan Karir

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2