Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
White Crime    
Bola
Tersangka Joko Driyono Plt Ketum PSSI akan Diperiksa Kembali pada Kamis 21 Februari
2019-02-19 15:33:15
 

Tersangka Joko Driyono, Plt Ketum PSSI.(Foto: Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Pelaksana Tugas (Plt) Ketua Umum (Ketum) Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI), Joko Driyono akan kembali menjalani pemeriksaan sebagai tersangka untuk kedua kalinya pada Kamis 21 Februari 2019. Pasalnya pemeriksaan Jokdri sebagai tersangka pada Senin 18 hingga Selasa 19 Februari 2019 belum rampung.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Argo Yuwono mengatakan, pemeriksaan akan dilanjutkan pada hari Kamis tanggal 21 Februari jam 10.

"Ada 32 pertanyaan yang diajukan ke beliau, namun, baru sekitar 17 pertanyaan yang dilontarkan," kata Argo Yuwono di Polda Metro Jaya, Selasa (19/2).

Jokdri saat itu meminta pemeriksaan ditunda mengigat waktu yang sudah larut pagi. Maka dari itu ia minta sisa pertanyaan dijawab pada pemanggilan selanjutnya.

"Seiring berjalannya waktu, penyidikan baru sampai pertanyaan 17 ditutup. Itu jam 03.30 WIB karena yang bersangkutan (Jokdri) menginginkan untuk ditutup terlebih dahulu," ujar Argo.

Pada pemeriksa sebagai tersangka Senin 18 hingga Selasa 19 Februari 2019, Joko Driyono mengakui jika dirinya yang telah menyuruh ketiga tersangka atas kasus perusakan barang bukti dengan menyuruh mengambil satu unit laptop dan dokumen dari kantor Komisi Disiplin (Komdis) PSSI.

"Jadi yang bersangkutan jawab, alasannya memang untuk menyuruh tiga orang staffnya mengamankan barang tersebut," tambah Argo.

Meski sudah mengakui kepada penyidik Satgas Antimafia Bola, jika dirinya yang menyuruh ketiga staffnya untuk mengamankan satu unit laptop dan dokumen di kantor yang sudah diberi garis polisi, namun Argo belum membeberkan informasi apa yang ada di laptop tersebut.

"Nanti di sidang pengadilan akan dibuka ya," jelasnya.

Jokdri ditetapkan sebagai tersangka karena merusak barang bukti terkait pengaturan skor. Dia ditetapkan sebagai tersangka pada Kamis 14 Februari 2019 lalu.(bh/as)



 

 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads

  Berita Utama
Prabowo: Saya Akan Jadi Presiden Untuk Semua Rakyat, Termasuk Pendukung Jokowi

Warisan Yang Akan Ditinggalkan Prabowo Untuk Indonesia

Prabowo Resmikan Masjid Nurul Wathan yang Dibangunnya

Fahri Hamzah Tegaskan Pentingnya Independensi Lembaga Perwakilan

 

  Berita Terkini
 
Real Count C1 TPS oleh BPN Sudah 600 Ribu Lebih, Prabowo-Sandi Menang 62 Persen

Pasca Pemilu, Muhammadiyah Memandang Perlunya Rekonsiliasi Nasional untuk Tegaknya Kedaulatan dan Persatuan Indonesia

Gus Fahrur: Siapapun Presiden Terpilih Harus Kita Hormati dan Dukung

Quick Count Jangan Jadi Alat Proganda Memframing Angka Hasil Real Count yang akan Dihitung KPU

Rizal Ramli: Kita Sepakat Pilpres, Tetapi Bila Super Curang Artinya Menantang People Power

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2