Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
EkBis    
SDM
Soal Riset Logistik Indonesia-Belanda Adakan Kerjasama
Tuesday 18 Feb 2014 13:37:31
 

Frits Blessing, koordinator Living Lab Logistics menyampaikan pola kerjasama dihadapan wakil Indonesia dan para peserta perguruan tinggi (FOTO : Dok. Nuffic)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Melalui kerjasama pada program Living Lab Logistik, pemerintah Belanda yang diprakarsai oleh Netherlands Universities Foundation for International Cooperation (Nuffic) melanjutkan kerjasama bersama pemerintah Indonesia yang diwakili oleh Kementerian Perhubungan. Kerjasama kedua wakil Negara itu terkait dalam hal riset bidang logistic. Adapun Nuffic merupakan sebuah lembaga Belanda untuk kerja sama internasional di bidang pendidikan tinggi.

Frits Blessing, koordinator Living Lab Logistics mengatakan bahwa kerjasama riset dibidang logistik sebenarnya sudah dimulai setahun lalu. Namun akan terus diperpanjang dengan fokus riset mengambil wilayah Indonesia bagian timur.

"Melalui Living Lab Logistics, para mahasiswa, dosen, dan peneliti dari institusi pendidikan tinggi yang memiliki keahlian di bidang logistik dihubungkan dengan perusahaan yang bergerak di bidang serupa," jelas Frits.

Dengan demikian pembangunan sumber daya manusia (SDM) antar dua Negara tersebut semakin pesat karena proses alih pengetahuan berjalan efektif dan mendalam. Sehingga diharapkan nantinya bisa memacu inovasi mutakhir industri serta mendukung pengembangan akademik bagi universitas.

Menurut Frits, Living Lab Logistics berkait prioritas sektor politik dan ekonomi di kedua negara, yakni pengembangan Sistem Logistik Nasional di Indonesia dan Sektor Utama Logistik di Belanda.

Pertengahan Februari ini rombongan mahasiswa Belanda telah tiba di Indonesia untuk melakukan riset di perusahaan-perusahaan logistik di Indonesia. Mereka berasal dari universitas sains terapan yang ada di Belanda yakni HAN, NHTV dan Rotterdam University of Applied Sciences.

Sementara mahasiswa Indonesia yang akan mengadakan riset di Belanda berasal dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta dan Sekolah Bisnis Internasional Trisakti (TIBS) Jakarta.

Adapun organisasi-organisasi yang mendirikan lembaga ini adalah Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Dinalog, Nuffic dan dari sisi perusahaan Samudera Indonesia, PT. Pelabuhan Indonesia (Pelindo II), Port of Rotterdam dan Witteveen + Bos.

Dr. Elly Sinaga Adriana, Dirjen Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Perhubungan mewakili pemerintah Indonesia berharap kerjasama ini bisa mengembangkan proyek-proyek penelitian terapan antar dua Negara.

“Untuk kementerian proyek-proyek ini harus mengarah pada percontohan dan prototipe yang dapat digunakan dalam logistik ketahanan makanan dengan fokus khusus pada Indonesia Timur,” tandas Elly.(bhc/mat)



 
   Berita Terkait > SDM
 
  ALPEKSI Siap Kawal Visi SDM Unggul Indonesia Maju
  Upaya Pembentukan Manajemen Talenta Nasional Gagasan Progresif - Revolusioner Atasi Keterbelakangan SDM
  Muhammad Syafrudin: Pemberdayaan SDM Penting di Daerah Kepulauan
  Soal Riset Logistik Indonesia-Belanda Adakan Kerjasama
  KPI Pusat Berkomitmen Tingkatkan Kualitas SDM Penyiaran
 
ads1

  Berita Utama
Kasus Kematian Corona Covid-19 Indonesia Tertinggi di Dunia

Polisi Ungkap 3 Kasus Penyebaran Hoax terkait Wabah Virus Covid-19

Gugus Tugas Covid-19: Penyemprotan Cairan Disinfektan Tidak Dianjurkan dengan Cara 'Fogging'

Pemerintah Harus Melarang Mudik dan Menerapkan Karantina Wilayah

 

ads2

  Berita Terkini
 
Kementerian BUMN Berikan Bantuan APD Covid-19 ke RSU Adhyaksa

Gubernur Anies Imbau RT/RW dan PKK Aktif Mendata Serta Sosialisasi Warga dengan Risiko Tinggi Tertular COVID-19

PSSB Langsung Darurat Sipil, Ubedilah Badrun: Presiden Jokowi Bisa Langgar Konstitusi

Tidak Sepakat Kebijakan Pemerintah, Saleh Daulay: Yang Darurat Itu Kesehatan Masyarakat!

'Lockdown' di India Berubah Menjadi Tragedi Kemanusiaan

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2