Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Lingkungan    
Tambang
Setumpuk Masalah di Balik Investasi China - 'Demam Nikel Membuat Pemerintah Kehilangan Akal Sehat'
2024-01-30 01:17:14
 

Pemandangan tambang nikel di Konawe Utara, Sulawesi Tenggara.(Foto: Getty Image)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Ketika pemerintah menggaungkan program hilirisasi nikel, sejumlah ekonom menilai Indonesia sejatinya semakin ketergantungan pada investasi China dalam 10 tahun terakhir. Ekonom menilai "demam nikel" ini tidak berkelanjutan, karena tidak membawa efek berganda sesuai harapan dan membuat Indonesia rentan terdampak guncangan ekonomi China. Aktivis pun menganggap pemerintah tutup mata atas segala perampasan lahan, masalah kesehatan, dan kerusakan lingkungan yang selama ini terjadi atas nama investasi.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Bahlil Lahadalia, tampak punya dua agenda besar saat konferensi pers kinerja investasi Indonesia 2023 pada Rabu (24/1).

Pertama, mempertanyakan kinerja Thomas Lembong, kepala BKPM periode 2016-2019. Kedua, meyakinkan publik bahwa program hilirisasi nikel adalah jalan terbaik untuk memajukan bangsa dan mewujudkan visi "Indonesia Emas 2045".

Dalam konferensi pers tersebut, Bahlil menghabiskan 30 menit untuk membahas dua hal tersebut. Baru kemudian dia memulai paparan kinerja investasi tahun lalu yang berlangsung 15 menit.

Tanpa menyebut nama, ia berulang kali menyentil Thomas, termasuk soal kegagalan mencapai target investasi pada 2018, mandeknya pengembangan sistem online single submission (OSS), serta apa yang ia sebut sebagai "kebohongan publik" soal nikel Indonesia tidak lagi diminati industri baterai kendaraan listrik dunia.

"Jangan omon-omon saja. Bahaya ini negara kalau dibuat-buat begini," kata Bahlil.

Kawasan Industri Morowali di Sulawesi Tengah dengan luas area sekitar 4.000 hektare diklaim berhasil menarik investasi hingga AS$20,9 miliar per 2022.

Thomas banyak jadi perbincangan publik sejak debat calon wakil presiden (cawapres) pada Minggu (21/01).

Cawapres Gibran Rakabuming Raka, yang mendampingi calon presiden Prabowo Subianto untuk maju di pemilihan presiden 2024, sempat mempertanyakan Thomas yang dianggap kerap mempromosikan lithium ferrophosphate (LFP). Ini adalah tipe baterai litium-ion untuk kendaraan listrik yang menggunakan bahan besi alih-alih nikel atau kobalt.

Pasangan Prabowo-Gibran berulang kali menyatakan sikap mendukung program hilirisasi pemerintahan Presiden Joko Widodo, terutama untuk mengolah nikel menjadi bahan baku baterai kendaraan listrik.

Sementara itu, meski tidak masuk secara resmi dalam tim kampanye, Bahlil terang-terangan mendukung Prabowo-Gibran dan, tentunya, program hilirisasi.

"Saya masih bingung ya, masih ada pakar ataupun mantan pejabat yang mengatakan bahwa hilirisasi ini tidak bagus. Saya tidak ngerti, otak dari mana itu mereka sampaikan [hal seperti itu]?" kata Bahlil.

Dari mana datangnya investasi untuk hilirisasi?

Bahlil mengatakan kebijakan Indonesia untuk kembali melarang ekspor bijih nikel sejak awal 2020 (sebelumnya dijalankan pada awal 2014), berhasil menarik investasi untuk mendorong pengembangan industri pengolahan nikel.

Aliran dana itu utamanya berasal dari China, entah secara langsung ataupun melalui perusahaan cangkang di Hong Kong dan Singapura, kata Bhima Yudhistira, ekonom dan direktur eksekutif Center of Economic and Law Studies (Celios) pada Kamis (25/01).

Sebagai catatan, Singapura dikenal sebagai hub keuangan atau tempat bagi investor asing dari berbagai belahan dunia menaruh uangnya untuk berbisnis di Asia.

Karena itu, investasi dari Singapura ke Indonesia konsisten nomor satu dari tahun ke tahun, dengan angka menyentuh US$12,1 miliar (Rp192,2 triliun) pada 2023, merujuk data BKPM.

Sementara itu, investasi dari China dan Hong Kong adalah yang terbesar kedua dan ketiga pada tahun lalu, masing-masing dengan US$5,6 miliar dan US$5,2 miliar.

Angka investasi dari China dan Hong Kong melonjak dalam 10 tahun terakhir di periode pemerintahan Jokowi, sejalan dengan berkumandangnya program hilirisasi.

Pada 2014, dua negara itu hanya menyumbang 5,1% terhadap total angka investasi asing di Indonesia. Persentasenya terus membesar hingga mencapai puncaknya pada 2022 dengan 30,1%, sebelum turun tipis ke 28,6% pada tahun lalu.

Alhasil, industri penambangan dan pengolahan nikel tumbuh pesat.

Pada 2014-2023, produksi bijih nikel tahunan melonjak 395% dari hanya 39 juta ton menjadi 193 juta ton, merujuk data resmi pemerintah. Pada periode yang sama, jumlah smelter nikel yang telah dan akan dibangun naik 274,2% dari 31 unit menjadi 116 unit.

"Ini adalah fenomena nickel rush atau demam nikel," kata Bhima.

"Banyak perusahaan-perusahaan China berkejaran untuk mengeruk nikel dan memang pintu untuk hilirisasi terbuka setelah pemerintah melarang ekspor bijih nikel mentah. Jadi, investasinya meningkat cukup tajam."

Siapa investor China paling dominan di Indonesia?

Koordinator Jaringan Advokasi Tambang (Jatam), Melky Nahar ,menyebut produsen baja nirkarat raksasa Tsingshan Holding Group sebagai wajah investasi China di Indonesia.

Tsingshan masuk ke Indonesia setelah meneken perjanjian kerja sama dengan bisnis lokal Bintangdelapan Group untuk membangun Kawasan Industri Morowali di Sulawesi Tengah pada 3 Oktober 2013 di tengah kunjungan Presiden China Xi Jinping ke Indonesia.

Ini adalah bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) China, yang dikenal di Tiongkok sebagai One Belt One Road yang diluncurkan Xi hanya sebulan sebelumnya.

Melalui BRI, China berniat membangun jaringan infrastruktur masif untuk membentuk jalur perdagangan darat dan laut yang menghubungkan China dengan sejumlah wilayah di Asia, Afrika, dan Eropa.

Selewat 10 tahun, Kawasan Industri Morowali berkembang pesat dan diklaim berhasil menarik investasi hingga US$20,9 miliar, dengan luas area sekitar 4.000 hektare.

"Pemerintahan Presiden Jokowi banyak sekali memberi kemudahan untuk perluasan industri, terutama di sektor ekstraktif. Itulah yang membuat perusahaan-perusahaan dari China ini investasinya cepat sekali," kata Melky pada Kamis (25/1).

Ekonomi dan kemiskinan Sulawesi Tengah.

Laju pertumbuhan ekonomi Sulawesi Tengah, yang didorong operasi tambang dan pengolahan nikel, tidak dibarengi penurunan jumlah penduduk miskin signifikan. Pertumbuhan ekonomi melambat pada 2014 dan 2020, saat pemerintah menerapkan pelarangan ekspor bijih nikel, sebelum terakselerasi setahun berselang. Namun, jumlah penduduk miskin justru sempat naik di periode 2015-2017 dan 2022.

PT Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) bertugas mengelola Kawasan Industri Morowali, yang kini memiliki tiga klaster pengolahan nikel yang masing-masing memproduksi baja nirkarat, baja karbon, dan komponen baterai kendaraan listrik.

Menurut bank data perusahaan terbatas Kementerian Hukum dan HAM, Tsingshan menguasai secara tak langsung 66,25% saham PT IMIP per 2023.

Sisa 33,75% saham PT IMIP dikendalikan PT Bintang Delapan Investama, bagian dari Bintangdelapan Group, entah secara langsung ataupun tak langsung.

Selain itu, Tsingshan berkongsi dengan sejumlah mitra dari China untuk membangun Kawasan Industri Weda Bay di Halmahera Tengah, Maluku Utara, sejak 2018.

PT Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP) bertugas mengurus kawasan ini, yang diproyeksikan bakal menarik investasi US$15 miliar hingga 2024 dan memiliki luas area 5.000 hektare per 2022.

Ekonomi dan kemiskinan Maluku Utara

Pertumbuhan ekonomi Maluku Utara sempat melambat pada 2019-2020 seiring rencana pemerintah melarang ekspor bijih nikel, sebelum memelesat di tahun-tahun berikutnya. Pertumbuhan penduduk miskin terus mengalami tren penurunan, meski belum sebanding dengan tingginya pertumbuhan ekonomi 2021-2022.

Per 2023, Tsingshan mengontrol secara tak langsung 46% saham PT IWIP, sementara produsen baterai Contemporary Amperex Technology asal China memegang 6%.

Ada pula Zhenshi Holding Group dan Huayou Holding Group, yang masing-masing menguasai tak langsung 24% saham PT IWIP.

Zhenshi adalah konglomerat dengan cakupan bisnis luas, dari produksi baja hingga pengembangan properti. Di sisi lain, bisnis utama Huayou adalah produksi bahan baku baterai litium. Keduanya juga berasal dari China.

Sementara itu, kebutuhan bijih nikel untuk diolah berbagai perusahaan di Kawasan Industri Weda Bay dipenuhi oleh PT Weda Bay Nickel.

Sejak 2017, Tsingshan menguasai secara tak langsung 51,3% saham PT Weda Bay Nickel. Eramet SA, perusahaan tambang Prancis, mengendalikan 38,7% dan BUMN lokal PT Aneka Tambang memegang sisa 10%.

Apa risiko ketergantungan Indonesia terhadap investasi China?

Saat ekonomi China terguncang, Indonesia bisa dengan cepat terkena dampaknya, kata Mohammad Faisal, ekonom dan direktur eksekutif Center of Reform on Economics (CORE), pada Kamis (25/1).

Menurut Faisal, tanda-tandanya mulai terlihat dari realisasi investasi China dan Hong Kong pada 2023, yang turun 21,4% dibanding tahun sebelumnya.

Ini terjadi setelah pertumbuhan ekonomi China melambat ke 3% pada 2022 dari 8,4% pada 2021. Meski angkanya sempat menyentuh 5,2% tahun lalu, Bank Dunia memproyeksikan pertumbuhan China bakal berkisar hanya di 4% dalam dua tahun ke depan.

"Saat ada ketergantungan besar, kalau terjadi sesuatu yang mengganggu perekonomian negara asal investasi tersebut, ini akan mengganggu kita juga dengan lebih kuat, lebih cepat," kata Faisal.

Apalagi, tambahnya, China sedang sibuk menghadapi krisis properti. Karena itu, aktivitas penanaman modal ke luar negeri jadi terhambat.

Ekonom Bhima Yudhistira mengatakan hal serupa. Ketika ekonomi China bermasalah, katanya, aliran investasi ke Indonesia dan volume perdagangan dua negara itu dapat menurun sehingga neraca dagang, cadangan devisa, dan nilai tukar rupiah bisa tertekan.

Proyek-proyek China di Indonesia pun bisa kena imbasnya, termasuk berbagai smelter nikel.

"Kapasitas produksi smelternya bisa diturunkan perlahan," kata Bhima. "Lalu misalnya sudah sepakat mau ekspansi, mau bangun ini-itu, tiba-tiba enggak jadi."

Banyak proyek China di Indonesia merupakan bagian dari program BRI yang pertama diluncurkan pada 2013, termasuk Kawasan Industri Morowali, pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) Sumsel 1, dan Kereta Cepat Jakarta-Bandung.

Selama 10 tahun berjalannya BRI, China mengklaim telah berinvestasi di sekitar 3.000 proyek dengan nilai lebih dari US$1 triliun di 150 negara.

Per 2021, ada 71 proyek infrastruktur BRI di Indonesia dengan nilai total AS$20,3 miliar, menurut kajian lembaga riset AidData asal Amerika Serikat.

Namun, 31 proyek di antaranya disebut "bermasalah", entah karena memicu kontroversi, merusak lingkungan, adanya dugaan korupsi, atau kinerjanya tak sesuai harapan.

Proyek bermasalah dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI).

Sejumlah pengamat dan pakar internasional pun khawatir soal jeratan utang proyek dari BRI, terutama melihat apa yang terjadi di Sri Lanka.

Konstruksi Pelabuhan Hambantota di Sri Lanka dimulai pada 2008 dengan bantuan utang US$1,3 miliar berbunga tinggi dari China.

Karena kesulitan membayar utang, akhirnya Sri Lanka sepakat menyerahkan 70% saham pelabuhan itu kepada BUMN China dengan masa sewa 99 tahun sejak 2017.

Hasil riset AidData yang dirilis pada 2021 menunjukkan, Indonesia memiliki "utang tersembunyi" kepada China sebesar US$17,28 miliar.

Istilah ini merujuk pada utang yang datang dari transaksi bisnis antara perusahaan atau bank milik negara maupun perusahaan patungan dan swasta. Karena itu, ia tidak dicatat atau dikelola sebagai utang pemerintah.

Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo pun sempat menjelaskan melalui akun X-nya, "utang tersembunyi" itu memang tidak dikelola pemerintah, tapi jika wanprestasi tetap berisiko "nyerempet pemerintah".

Karena itu, Faisal mengatakan Indonesia harus cermat mengantisipasi segala risiko sejak awal serta menghindari investasi berkualitas rendah dari China, termasuk yang berpotensi membawa masalah sosial dan lingkungan.

Dua masalah itu, kata Bhima, kerap hadir dalam proyek-proyek yang melibatkan investasi China. Namun, tambahnya, pemerintah seakan tutup mata, meski banyak proyek yang ada tidak efektif menghasilkan efek berganda di perekonomian domestik.

"Karakteristik investasi China itu, karena ingin cepat, dia mengimpor banyak sekali bahan baku besi dan baja dari luar negeri," kata Bhima.

"Makanya, apa korelasinya antara konstruksi smelter yang masif itu dengan BUMN atau perusahaan lokal di sektor besi dan baja? Nggak ada."

Belum lagi, investasi di sektor pengolahan bersifat padat modal, sehingga cenderung membutuhkan banyak tenaga kerja hanya di awal saat masa konstruksi, tapi tidak saat telah beroperasi, tambah Bhima.

Apa dampak sosial, lingkungan, dan kesehatan dari hilirisasi nikel?

Pemerintahan Presiden Jokowi memberi "karpet merah" bagi investasi China tanpa memedulikan setumpuk masalah yang terjadi di lapangan, termasuk sengketa lahan, isu kesehatan, dan kerusakan lingkungan, kata Koordinator Jatam Melky Nahar.

"Demam nikel membuat pemerintah kehilangan akal sehat," kata Melky.

"Kemudahan-kemudahan yang diberikan untuk masuknya investasi China ke Indonesia, terutama di rezim kedua Jokowi, menimbulkan kerusakan yang sangat masif akibat pembongkaran nikel dan pengolahannya di kawasan industri."

Perkumpulan Aksi Ekologi dan Emansipasi Rakyat (AEER) mencatat sejumlah kasus sengketa lahan yang terjadi di wilayah produksi dan pengolahan nikel, termasuk Morowali dan Halmahera Tengah yang telah menjadi kawasan industri.

Di Desa Bahomakmur di Morowali, misalnya, warga setempat berkonflik dengan CV Sentosa Abadi, kontraktor tambang PT Bintangdelapan Mineral yang merupakan bagian dari Bintangdelapan Group.

Warga menganggap perusahaan mengintimidasi dan menyerobot lahan bersertifikat mereka untuk pembangunan bengkel alat berat, kantor, dan tempat tinggal karyawan.

Sebaliknya, perusahaan melaporkan warga ke polisi dengan tuduhan pengancaman, pemerasan, dan pencemaran nama baik serta menggugat warga ke pengadilan dengan tuntutan ganti rugi Rp50 miliar.

Di Halmahera Tengah, laporan AEER menunjukkan pembebasan lahan berskala besar sejak dimulainya pembangunan Kawasan Industri Weda Bay pada 2018 memicu sengketa lahan dan hilangnya ruang hidup warga, terutama di tiga desa: Lelilef Woebulen, Lelilef Sawai, dan Gemaf.

Hingga 2023, banyak warga masih menolak tawaran ganti rugi lahan senilai Rp9.000 per meter dari PT IWIP. Mereka menilai harganya mestinya berkisar di Rp30.000 - Rp220.000 per meter. Apalagi, sejumlah lahan merupakan kebun produktif yang sehari-hari digarap warga untuk mencari nafkah.

"Warga desa-desa terdampak menghadapi 'kebuntuan' dalam mencari sumber penghidupan karena selain hilangnya kebun, warga juga semakin kesulitan mencari ikan," tulis AEER di laporan "Dilema Halmahera di Tengah Industri Nikel" yang dirilis Juli 2023.

"Hilangnya terumbu karang dan hutan bakau di sekitar pantai akibat adanya reklamasi di sekitar wilayah PT IWIP untuk pembangunan bandara, area perkantoran, serta PLTU berujung pada semakin menjauhnya area nelayan untuk menangkap ikan."

Operasi PLTU di kawasan industri di Morowali dan Halmahera Tengah pun disebut telah membuat udara tercemar dan memicu lonjakan kasus infeksi saluran pernapasan akut atau ISPA.

Menurut Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi), warga Desa Fatufia di Morowali paling terdampak dari operasi PLTU di kawasan industri. Debu batubara disebut kerap masuk ke rumah bila warga tidak menutup rapat pintu dan jendela.

"ISPA jadi soal utama warga," tulis Walhi dalam "Catatan Akhir Tahun 2021".

Sementara itu, hasil wawancara AEER dengan petugas Puskesmas Lelilef di Halmahera Tengah menunjukkan adanya peningkatan kasus ISPA dari rata-rata 300 per tahun sebelum masuknya PT IWIP hingga 800-1.000 per tahun per Juni 2023.

Di sisi lain, operasi tambang nikel di Indonesia telah mengakibatkan deforestasi hingga 78.948 hektare sejak 2014, menurut analisis LSM Satya Bumi bersama Walhi.

Akhirnya, tata kelola penambangan dan pengolahan nikel yang buruk justru berkontribusi terhadap perubahan iklim, meningkatnya polusi udara, dan hilangnya keanekaragaman hayati, tulis Satya Bumi dan Walhi dalam laporan "Neo-Ekstraktivisme di Episentrum Nikel Indonesia" yang dirilis Oktober 2023.

Padahal, tujuan besar pemerintah mengembangkan industri hilir nikel adalah mendorong penggunaan kendaraan listrik untuk memerangi perubahan iklim.

Di luar itu semua, masalah perlindungan tenaga kerja pun banyak disorot, terutama setelah salah satu tungku smelter di Kawasan Industri Morowali meledak pada 24 Desember 2023.

Kejadian itu menewaskan setidaknya 21 orang dan membuat 38 lainnya cedera.

Segala masalah yang muncul harusnya sudah cukup untuk mendorong pemerintah menerapkan moratorium pembangunan smelter nikel baru, kata Melky.

Smelter nikel Indonesia

Ada 116 proyek smelter nikel di Indonesia pada 2023, termasuk yang telah beroperasi, sedang konstruksi, dan dalam perencanaan. Seluruh smelter itu diperkirakan membutuhkan pasokan 526,5 juta ton bijih nikel per tahun.

Pada Oktober 2023, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral memang mengatakan sedang mempertimbangkan rencana moratorium smelter nikel.

Namun, ini hanya untuk smelter dengan teknologi pirometalurgi yang mengolah bijih nikel saprolit berkadar tinggi, yang hasilnya kerap digunakan untuk produksi baja nirkarat.

Alasannya pun untuk menjaga pasokan bijih nikel di masa depan, bukan mencegah kerusakan lingkungan lebih jauh dan menata ulang industri hilir nikel.

"Mestinya kan moratoriumnya berangkat dari laju perluasan kerusakan yang demikian gila-gilaan," kata Melky.

"Kerusakan itu mesti dihentikan. Salah satu caranya adalah dengan moratorium, kemudian melakukan audit atas seluruh kerusakan serta melakukan penegakan hukum dan pemulihan."

Bila kondisinya tidak berubah, kata Melky, rakyat Indonesia terpaksa harus menanggung akibatnya di masa depan.

"Jadi, saya kira 2045 itu bukan 'Indonesia Emas', tapi 'Indonesia Cemas'."(BBC/bh/sya)







 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads1

  Berita Utama
Inilah 10 Kasus Korupsi Terbesar di Indonesia, Rugikan Negara Ratusan Triliun Rupiah

Buruh Tolak Tapera, Khawatir Dana Iuran Dikorup

6 General Manager UBPP LM PT Antam periode 2010-2021 Jadi Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Komoditi Emas 109 Ton

Jaksa Agung: Kerugian Negara Kasus Dugaan Korupsi Timah Tembus Rp 300 Triliun

 

ads2

  Berita Terkini
 
Muhammadiyah Konsisten Membela Palestina dari Dulu Hingga Kini

Inilah 10 Kasus Korupsi Terbesar di Indonesia, Rugikan Negara Ratusan Triliun Rupiah

Buruh Tolak Tapera, Khawatir Dana Iuran Dikorup

Kepala Otorita IKN Mendadak Mundur Jelang Upacara 17 Agustus

6 General Manager UBPP LM PT Antam periode 2010-2021 Jadi Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Komoditi Emas 109 Ton

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2