Beranda Berita Utama White Crime Cyber Crime EkBis Reskrim Opini
Politik Eksekutif Legislatif Pemilu Gaya Hidup Selebriti Nusantara Internasional Lingkungan Editorial


  Berita Terkini >>
Ketika Gratifikasi pun Bermetamorfosis
JAKARTA, Berita HUKUM - Dalam pemberitaan kegiatan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di bidang peni

MK Tolak Uji UU Yayasan
JAKARTA, Berita HUKUM - Mahkamah Konstitusi (MK) menyatakan menolak permohonan uji materiil Undang-U

GEMURA: 'Pejuang Veteran adalah Pahlawan Sejati Bangsa'
JAKARTA, Berita HUKUM - Dalam rangkaian kegiatan memperingati Dirgahayu Hari Proklamasi Kemerdekaan

Politisi Gerindra Kritik Kebijakan Dana Otsus Papua
SORONG, Berita HUKUM - Pelaksanaan pembangunan dan penyelenggaraan pemerintahan di Provinsi Papua da

Herwan Susanto Bantah Calon Bupati Kukar Sugianto-Rudi Disebut Calon Boneka
TENGGARONG, Berita HUKUM - Teka teki siapa calon Bupati Kutai Kartanegara (Kukar) dalam pemilihan Ke

Kereta Penuh 'Emas Jarahan Nazi' Ditemukan
POLANDIA, Berita HUKUM - Sebuah rangkaian kereta yang penuh dengan emas Nazi ditemukan di Polandia s

Diduga Makelar Proyek, Oknum Pegawai Dinas PU Kaltim Diamankan Polisi
SAMARINDA, Betita HUKUM - Diduga sebagai makelar proyek seorang oknum Pegawai Negeri Sipil (PNS) di

Kapuspen TNI: Kronologis Pengeroyokan Anggota TNI di Papua
JAKARTA, Berita HUKUM - Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen TNI E. Sodik mengatakan bahwa,

   

  Berita Terkini >>
   
Ketika Gratifikasi pun Bermetamorfosis
MK Tolak Uji UU Yayasan
GEMURA: 'Pejuang Veteran adalah Pahlawan Sejati Bangsa'
Politisi Gerindra Kritik Kebijakan Dana Otsus Papua
Herwan Susanto Bantah Calon Bupati Kukar Sugianto-Rudi Disebut Calon Boneka
Kereta Penuh 'Emas Jarahan Nazi' Ditemukan

Untitled Document



  Berita Utama >
   
GEMURA: 'Pejuang Veteran adalah Pahlawan Sejati Bangsa'
Politisi Gerindra Kritik Kebijakan Dana Otsus Papua
Serikat Pekerja JICT dan Koalisi Buruh 'Mengkritisi Privatisasi, Mengawal Konstitusi'
Perusahaan Pemegang HPH Gugat UU Kehutanan
Rizal Ramli: 7 Langkah Menekan Masalah Dweeling Time
BPOM Temukan 50 Merk Obat Kuat Ilegal dan Berbahaya

SPONSOR & PARTNERS



















Politik    
 
KPU
Seleksi Calon Komisioner KPU Gorontalo Masuki Tahap Akhir
Tuesday 30 Apr 2013 19:31:28
 
Anggota KPU, Hadar Nafis Gumay.(Foto: Ist)
GORONTALO, Berita HUKUM - Seleksi terhadap calon komisioner atau anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Gorontalo telah memasuki tahap akhir. Senin (29/4), sebanyak 10 orang kandidat menjalani uji kepatutan dan kelayakan (fit and proper test) di Hotel Quality Gorontalo. Seleksi terakhir ini yang akan menentukan lima orang calon terpilih sebagai penyelenggara pemilu di provinsi yang berjuluk “Serambi Madinah” itu.

Tim seleksi calon anggota KPU Provinsi Gorontalo yang berjumlah 5 orang dan diketuai oleh Safwan T. Bono menyerahkan sepenuhnya proses uji kepatutan dan kelayakan tersebut kepada KPU pusat. Dalam kesempatan tersebut hadir Anggota KPU Hadar Nafis Gumay dan Ida Budhiati yang bertugas sebagai penguji dalam Fit and proper test tersebut.

Fit and proper test itu meliputi pengetahuan dan kompetensi tentang kepemiluan, serta mekanisme penyelenggaraan pemilu dan pemilukada. Selain itu mereka juga memaparkan visi, misi, dan motivasi mereka menjadi penyelenggara pemilu. Mereka diuji bergiliran sesuai abjad dengan durasi sekitar setengah jam.

Sebanyak 6 orang dari 10 kandidat tersebut berasal dari penyelenggara pemilu periode sekarang. Ahmad Abdullah, Muh. N. Tuli, dan Verrianto Madjowa adalah anggota KPU Provinsi Gorontalo. Sedangkan Fadliyanto Koem Anggota KPU Kabupaten Gorontalo Utara, Nanang M. Bukulu Anggota KPU Kabupaten Bone Bolango, dan Selvi Katili Anggota KPU Kabupaten Gorontalo.

Kemudian sisanya 4 orang mempunyai background yang beragam. Ahmad Naki berprofesi sebagai dokter, Maspa Mantulangi seorang dosen di Universitas Ikhsan, sedangkan Romi Moge dan Rahmat Mohi berlatarbelakang Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Menurut Anggota KPU Hadar Nafis Gumay, dalam fit and proper test mereka melakukan wawancara kepada 10 kandidat tersebut mengenai berbagai aspek, antara lain tentang integritas, kepemimpinan, sikap kerja, pengetahuan dalam hal sistem pemilu, manajemen penyelenggaraan pemilu, dan sistem politik.

“Kami sudah ada gambaran mengenai hasil fit and proper test ini, tetapi itu belum bisa kami putuskan dan umumkan, karena proses penetapan anggota KPU Provinsi ini harus diputuskan melalui mekanisme pleno di KPU Pusat, sehingga hasil uji kepatutan dan kelayakan ini akan kami bawa ke pleno dan dibahas untuk diambil keputusan,” ujar Hadar dalam jumpa pers seusai berakhirnya fit and proper test tersebut.

Mengenai keterwakilan perempuan dalam calon anggota KPU Provinsi Gorontalo, Hadar juga menyatakan sudah mendapatkannya. Dari komposisi 10 kandidat tersebut, terdapat 2 orang perempuan. Namun hasil akhirnya nanti tetap pada keputusan pleno di KPU Pusat sekitar dua minggu mendatang.

Hadar juga menambahkan, bahwa pada hari yang sama dengan fit and proper test di Provinsi Gorontalo, ada kegiatan serupa juga di Provinsi Bengkulu dan DKI Jakarta. Sebelumnya juga telah diselenggarakan di Provinsi Sumatera Barat, Sulawesi Tengah, Jambi, dan Bangka Belitung, sehingga sudah 7 provinsi yang dilakukan uji kepatutan dan kelayakan.(arf/kpu/bhc/rby)


Bookmark and Share

   Berita Terkait KPU

KPU Berbagi Pengalaman Penyelenggaraan Pemilu di Indonesia
BPK Minta KPU Kembalikan Uang Negara 334 Milyar dalam Waktu 60 Hari
KPU, Bawaslu dan DKPP Gelar Pertemuan Triparti
Konsultasi DPR dan KPU Hasilkan Tiga Kesimpulan
Isu Penyedot Data KPU Harus Diklarifikasi
KPU-DPR RI Bahas 10 Rancangan PKPU dan Penyelenggaraan Pilkada
 
 
   
Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partner | Karir | Info iklan | Disclaimer | Mobile
|
Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com


Silahkan Kirim Berita & Informasi Anda ke: info@beritahukum.com