Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Kriminal    
Teror
Polisi Tangkap Kader PDIP Pasang Bom di Ponpes karena Sakit Hati Disebut PKI
2017-01-06 14:54:09
 

Ilustrasi. Tim Gegana Polri sedang menyisir lokasi yang diduga ada Bom.(Foto: Istimewa)
 
MAGELANG, Berita HUKUM - Politis dari partai berlambang moncong putih yakni Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan PDIP bernama Haris Fauzi bin Sukarlan, politisi PDIP yang juga Ketua RT 04/02, No 89, Dusun Krajan, Kecamatan Tegalrejo, Magelang, Jawa Tengah, diamankan Tim gabungan Resmob dan Reskrim Polsek Tegalrejo, Rabu (4/1).

Haris Fauzi ditangkap karena diduga berencana meledakan bom di Pondok Pesantren Asrama Perguruan Islam (Ponpes API).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri, Brigjen Rikwanto membenarkan penangkapan terduga pelaku teror itu.

Menurut Rikwanto, tersangka berencana meledakan Ponpes Api lantaran sakit hati kepada pimpinan ponpes, yaitu Gus Yusup.

Haris lanjut, Rikwanto, pernah mencalonkan sebagai calon anggote legislatif (caleg) dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Namun dia tidak didukung oleh pimpinan ponpes API.

"(Pelaku) pindah menjadi anggota partai PDIP. Namun pelaku masih merasa diganggu oleh Gus Yusup dengan dibilangi 'kamu itu PKI dan bahaya laten, pasang bendera merah di Tegalrejo," kata Rikwanto mengutif pengakuan tersangka.

Rikwanto mengatakan, karena sudah sakit hati, pelaku akhirnya memasang bom pada 27 Desember 2016. Tujuannya agar tidak ada lagi santri yang mendaftar di ponpes tersebut.

Selain menangkap tersangka, polisi juga mengamankan barang bukti berupa:

1. 1 unit SPM Suzuki Shogun 125 Nopol: AA-2770-JK, warna hitam.

2. 1 buah helm warna hitam merk MAZ metrix

3. 1 buah isolasi lakban warna kuning.

4. 1 buah kabel warna biru.

5. 1 buah palu merk anatabos gagang warna hijau.

6. 1 buah filter bekas saringan air isi ulang kemasan.

7. 1 buah buku catatan ukuran sedang warna crem.

8. 1 buah buku gambar bersampul kuning.

9. 1 buah bungkus perdana XL dengan nomor 087834112874.

10. 1 buah penggaris putih berteliskan debozz.

11. 1 buah peralon listrik bekas panjang 1 meter.

12. 1 buah bolpen merah bertuliskan conector pen fabercastel.

13. 1 buah bolpen hitam bertuliskan conector pen fabercastel.

14. 1 buah bolpen biru bertuliskan conector pen fabercastel.

15. 2 buah obeng bermata + dan - warna gagang bening.

16. 1 buah tang bermata lancip gagang warna kuning hitam.

17. 1 buah cutter warna putih bening ada kombinasi merah.

18. 1 bungkus plastik berisi arang hitam berat sekitar 1,5 Kg.

19. 1 buah HP merk nokia c3-00 warna hitam.

Sementara, Pimpinan Pondok Pesantren Asrama Perguruan Islam (API) KH Agus Yusuf ternyata meminta kepada aparat kepolisian agar proses hukum terhadap mantan santrinya Haris Fauzi bin Sukarlan Asjhadi tidak dilanjutkan.

"Agus Yusuf meminta tidak diteruskan perkaranya," kata Kabag Penum Divisi Humas Mabes Polri, Kombes Martinus Sitompul di kantornya, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan, Kamis (5/1).

Martin menjelaskan, setelah didalami, pelaku HF hanya bermotifkan dendam terhadap salah satu gurunya KH Agus Yusuf yang juga pimpinan Ponpes API.

Setelah dilakukan pendalaman terhadap pelaku, ternyata Haris tidak berkaitan dengan jaringan maupun sel-sel kelompok teroris yang ada di Indonesia.

Namun, Haris tetap dijerat dengan ancaman hukum, karena tindakannya menimbulkan kecemasan terhadap orang lain.

"Walau ditujukan untuk pribadi, namun orang sekitar bisa mendapatkan kecemasan dan kekhawatiran karena pelakunya. Meletakkan tas kresek berisi kabel yang dikonotasikan sebagai bahan peledak dan memeberikan rasa cemas dijerat dengan Pasal 335 Ayat (1) KUHP," katanya.

Haris juga memiliki senjata tajam sehingga dijerat dengan Undang-Undang Darurat Nomor 12 Tahun 1951. "Dia memiliki sangkur dan ini merupakan satu permasalahan di Undang-Undang Darurat di mana bila membawa senjata tajam tidak dibenarkan," tukasnya.(dbs/yud/pojoksatu/sindo/bh/sya)




 
   Berita Terkait > Teror
 
  MUI Desak Aparat Segera Tangkap Perusak Rumah Ketua PA 212
  Ryamizad Ryacudu Tak Habis Pikir Mindset Pelaku Teror Masuk Surga
  Simulasi Penanggulangan Teror Bukti Kesiapan Satuan Gultor TNI
  Ada Dalang Dibalik Penyerangan Tokoh Agama
  Polisi Tangkap Kader PDIP Pasang Bom di Ponpes karena Sakit Hati Disebut PKI
 
ads1

  Berita Utama
Anies: Perpanjangan PSBB Jakarta Jadi Penentu Transisi Memulai 'New Normal'

Polri Tutup Pintu Masuk Arus Balik Menuju Jakarta

Polri Tangkap 2 WNA dan Sita 821 Kg Sabu

Hadiri Rapat Panja Omnibus Law Cipta Kerja, Fraksi PKS Nyatakan Oposisi

 

ads2

  Berita Terkini
 
Amien Rais Sebut New Normal Itu Pengelabuan dan Menyesatkan

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu Mulai Diadili dalam Kasus Dugaan Korupsi

Anies: Perpanjangan PSBB Jakarta Jadi Penentu Transisi Memulai 'New Normal'

Data Jutaan WNI Diduga Dibobol Peretas dari KPU, 'Bisa Disalahgunakan untuk Kejahatan Siber'

PKB: Semua Melemah, Sumber Nafkah Sulit Dan Kebijakan Terkesan Colong-colongan

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2