Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Internasional    
Inggris
Pemilu Inggris: Bagaimana Boris Johnson Meraih Kemenangan Terbesar dalam 3 Dekade
2019-12-14 09:42:58
 

Boris Johnson mendapat sambutan hangat di kantor perdana menteri di Downing Street, London, hari Jumat (13/12).(Foto: GETTY IMAGES)
 
INGGRIS, Berita HUKUM - Boris Johnson tetap menduduki jabatan perdana menteri Inggris, sesudah partainya meraih mayoritas dengan menang telak 76 kursi parlemen (dengan hanya satu tersisa yang belum diumumkan).

Ia menyatakan akan bekerja "siang malam" untuk membayar kepercayaan para pemilih sesudah Partai Konservatif meraih kursi mayoritas yang terbesar sejak kemenangan mereka tahun 1987.

Johnson juga mengatakan kemenangan ini memberinya mandat untuk "menuntaskan Brexit" dan mengeluarkan Inggris dari Uni Eropa bulan depan.

Apa yang menjadi kunci bagi keberhasilannya?

Peta hasil pemilu Inggris

Dampak Brexit

Janji Boris Johnson untuk menuntaskan Brexit tampak menggoyang kursi ke arah partainya, bahkan di daerah yang dulunya aman bagi Partai Buruh.

Dukungan ke Partai Konservatif meningkat empat poin di kawasan Midlands, Timur Laut dan Yorkshire - wilayah-wilayah di Inggris yang paling keras memilih untuk keluar dari Uni Eropa.

Sebaliknya, Konservatif mundur satu poin di London dan daerah Tenggara.

Di sisi lain, suara Partai Buruh jatuh drastis 12 hingga 13 poin di Timur Laut dan Yorkshire, tapi tidak banyak di London dan daerah Selatan Inggris.

Partai Buruh mengalami pukulan besar di daerah tradisional mereka di daerah kelas pekerja, dan ikatan antara Buruh dengan kelas pekerja yang menjadi pendukung utama mereka kini menjadi tegang.

Terbelahnya Inggris dalam soal Brexit terlihat dalam peralihan kursi di seluruh negeri.

Partai Konservatif dan Partai Brexit - dua partai yang setuju keluar dari Uni Eropa tanpa perlu mengadakan referendum lagi - mendapatkan total 47% suara.

Bendera Uni Eropa untuk demonstrasiHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionTak ada lagi ketidakpastian soal Brexit?

Perpecahan geografis

Boris JohnsonHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionBoris Johnson mencatat kemenangan bersejarah.

Secara teritorial, juga ada keterbelahan yang besar di seluruh Inggris Raya.

Partai-partai utama, Konservatif, Buruh dan Liberal Demokrat, hanya mendapat kursi sedikit di Skotlandia.

Suara di Inggris dominan diberikan kepada Partai Konservatif, partai yang mendominasi daerah pedesaan, tetapi juga tampak jelas di beberapa kota dan memenangkan daerah pertambangan seperti Blyth Valley.

Politisi partai Konservatif, Michael Gove, berterima kasih kepada pemilih yang dulunya memilih Buruh dan kini beralih ke partainya.

Kebayakan kursi untuk Partai Buruh di Inggris datang dari kawasan perkotaan dan industrial seperti London, Liverpool, Newcastle, dan Wales selatan.

Di Skotlandia, partai prokemerdekaan Scottish National Party (SNP) menang secara mencolok, hanya menyisakan 11 kursi untuk partai lain.

Para pengamat politik mengatakan hasil ini akan membawa kembali perdebatan soal kemerdekaan Skotlandia menjadi agenda teratas.

Apa yang akan terjadi dengan Skotlandia?

Nicola SturgeonHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionNicola Sturgeon mengatakan ia memenangkan "mandat yang diperbaharui dan diperkuat" untuk menyelenggarakan lagi referendum kemerdekaan Skotlandia.

Nicola Sturgeon, Menteri Pertama Skotlandia dan pemimpin SNP mengatakan negaranya telah mengirim "pesan jelas" untuk mengadakan referendum kemerdekaan sekali lagi.

"Saya memenangkan mandat untuk menawarkan pilihan itu," kata Sturgeon sesudah meraih 45% suara seraya menambahkan, "Skotlandia tak bisa ditahan di Inggris Raya jika itu bertentangan dengan keinginan kami."

SNP meraih kemenangan besar di seluruh Skotlandia, memenangkan 48 dari total 59 kursi - bertambah 13 dari tahun 2017 - sementara Konservatif kehilangan tujuh dan Buruh kehilangan enam kursi.

SNP juga mengalahkan ketua Partai Liberal Demokrat, Jo Swinson di daerah pemilihan East Dunbartonshire, yang juga berkeinginan mencalonkan diri jadi perdana menteri.

Spekulasi yang berhasil

Boris Johnson meminta pemilu dipercepat karena beranggapan parlemen menghalangi rencananya untuk meninggalkan Uni Eropa.

Kampanyenya berfokus pada slogan "Ayo tuntaskan Brexit".

Untuk memenangkan mayoritas suara, ia tahu ia perlu meyakinkan para pemilih yang secara tradisional mendukung Partai Buruh - dan tinggal di daerah pemilihan yang memilih Brexit - untuk beralih ke Konservatif.

"Boris Johnson berspekulasi bahwa ia bisa memenangkan pemilu dengan dukungan dari kota dan komunitas di mana memilih Partai Konservatif itu dianggap dosa," kata editor politik BBC Laura Kuenssberg.

Sementara, Boris Johnson akan kembali ke Downing Street setelah Partai Konservatif menyingkirkan Partai Buruh di jantung tradisionalnya dalam Pemilu Inggris.

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan kemenangan ini akan memberinya mandat untuk "menyelesaikan Brexit" dan membawa Inggris keluar dari Uni Eropa pada bulan depan.

Sementara, pimpinan Partai Buruh Jeremy Corbyn mengatakan kekalahan ini merupakan "malam yang sangat mengecewakan" dan dia tidak akan bertarung dalam pemilihan mendatang.

Kekalahan Partai Buruh ini merupakan yang terburuk semenjak tahun 1935.

Perkiraan BBC menunjukkan Partai Konservatif akan mendapatkan 364 kursi di parlemen, Partai Buruh 203 kursi, SNP 48 kursi, Liberal Demokrat 12 kursi, sementara Partai Brexit tidak mendapatkan kursi sama-sekali.

Kemenangan terbesar sejak kemenangan Margaret Thatcher

Boris Johnson, menang, Pemilu InggrisHak atas fotoAFP
Image captionJohnson mengatakan ia diberikan "mandat baru yang sangat kuat untuk menyelesaikan Brexit"

Boris Johnson mengatakan dia akan bekerja "siang dan malam" untuk membayar kepercayaan pemilih setelah dia memimpin Konservatif untuk kemenangan pemilihan "bersejarah".

Partai Konservatif akan mendapatkan kursi mayoritas terbesar di Westminster sejak kemenangan Margaret Thatcher dalam pemilu 1987.

Ketika Johnson pertama kali pindah ke Downing Street pada Juli, setelah menggantikan Theresa May sebagai pemimpin partai Konservatif, kritikus menunjukkan hanya 160.000 anggota partai yang memilihnya untuk posisi itu.

Tetapi ketika perolehan suara diumumkan pada Jumat pagi, Partai Konservatif memenangkan mayoritas terbesar mereka di Westminster sejak tahun 1987.

Dalam pidato kemenangan, Johnson mengatakan kepada para aktivis "kami berhasil" dan itu adalah "fajar baru" bagi negara itu - komentar-komentar menggema yang dibuat Tony Blair ketika ia memenangkan kekuasaan pada tahun 1997.

"Tidak ada tapi.. tidak ada kalau.."

Boris JohnsonHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionPemilih memberi mandat baru untuk Boris Johnson.

Berbicara di London, Johnson mengatakan kemenangan ini adalah mandat untuk membawa Inggris keluar dari Uni Eropa bulan depan.

"Kami akan menyelesaikan Brexit tepat waktu pada 31 Januari, tidak ada kalau, tidak ada tapi, tidak ada mungkin."

Johnson juga mengatakan: "Tampaknya pemerintah Konservatif Satu Bangsa ini telah diberi mandat baru yang kuat untuk menyelesaikan Brexit."

Lebih lanjut Boris Johnson mengatakan kemenangan ini telah "menghancurkan hambatan" di Parlemen atas Brexit dan mengakhiri "ancaman sengsara" dari referendum lain di Eropa.

Siapakah Boris Johnson?

Boris Johnson telah membangun kariernya dari memecah pendapat dan memicu kontroversi, pertama sebagai jurnalis dan kemudian sebagai politisi.

Setelah dia memenangkan kepemimpinan partai, banyak kritikus percaya dia tidak akan cukup terampil untuk tetap berkuasa.

Tetapi Johnson membuktikan mereka salah. Bagaimana dia bisa sampai di sana?

Nenek moyang dan kehidupan Turki di Brussels

Boris Johnson menggambarkan dirinya sebagai seorang Eurosceptic - kritik terhadap integrasi Eropa. Tetapi sulit untuk menempatkannya sebagai seorang isolasionis.

Johnson lahir di New York dari ayah diplomat dan ibu artis, ia cicit dari seorang jurnalis Turki, Johnson sempat tinggal di Amerika Serikat, Inggris, dan Brussels sebelum keluarganya menetap di Inggris.

Dia dikirim ke Eton, sebuah sekolah asrama elit, di mana dia mulai mengembangkan kepribadian eksentrik yang dikenalnya.

Dia kemudian belajar klasik di Universitas Oxford, memimpin masyarakat berdebat di Oxford Union.

Kegemaran Johnson dalam membangkitkan kontroversi terlihat jelas dalam tahun-tahunnya sebagai jurnalis. Dia dipecat dari koran The Times karena mengarang kutipan.

Kemudian ia mengambil pekerjaan sebagai koresponden Brussels untuk surat kabar yang berhaluan konservatif The Daily Telegraph.

Boris Johnson muda, Juni 1986, Pemilu InggrisHak atas fotoREUTERS
Image captionSebagai presiden Uni Oxford, Johnson menjamu para tokoh dan politisi

"Jurnalismenya bercampur aduk dengan fiksi Eurosceptic liar," kata Wakil Editor Politik BBC, John Pienaar.

Tetapi beberapa rekan kemudian menganggap sikap reporter muda itu hanya sebagai "tidak jujur ??secara intelektual", dalam kata-kata jurnalis David Usborne, yang sekarang menjadi editor surat kabar online Amerika Serikat The Independent.

Seorang kolumnis pembakar

Boris Johnson sebagai editor of the New Statesman in 2000, pemilu inggrisHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionJohnson dipecat dari "Times" tetapi kemudian memiliki karir yang sukses di "The Daily Telegraph" dan "The Spectator"

Kembali ke Inggris, Boris Johnson menjadi kolumnis untuk Telegraph dan kemudian menjadi editor majalah sayap kanan The Spectator.

Johnson menunjukkan kecenderungan untuk menyinggung beberapa pembaca, menggunakan kata-kata merendahkan untuk menggambarkan orang Afrika dan menyebut anak-anak dari ibu tunggal "dibesarkan dengan buruk, bodoh, agresif dan tidak sah".

Tapi dia meningkatkan sirkulasi The Spectator dan profil medianya tumbuh setelah dia mulai muncul secara teratur di sebuah acara BBC populer yang disebut "Sudahkah Saya Mendapatkan Berita Untuk Anda?" - Di mana panelis mencoba membuat lelucon lucu tentang berita minggu ini.

Kata-kata dan pendapatnya menuai kritik, tapi juga membuat Johnson menjadi selebriti politik, menurut banyak komentator, termasuk penulis biografinya Sonia Purnell.

Dan itu mengatur panggung untuk debutnya dalam politik.

Politisi Selebriti

Boris Johnson, London Olympics, Pemilu InggrisHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionOlimpiade London 2012 mendorong Johnson menjadi pusat perhatian internasional

Pada tahun 2001, Johnson menjadi anggota parlemen, mewakili distrik Henley-on-Thames yang berhaluan konservatif, dekat Oxford.

Pada 2007 pemilihannya sebagai Wali kota London melambungkannya ke panggung global.

Ketika mata dunia beralih ke kota yang menjadi tuan rumah Olimpiade 2012, Johnson menjadi semacam duta besar untuk Olimpiade, meskipun tidak diorganisir oleh Balai Kota.(BBC/bh/sya)



 
   Berita Terkait > Inggris
 
  Brexit: Inggris Akhirnya Resmi Meninggalkan Uni Eropa
  Pemilu Inggris: Bagaimana Boris Johnson Meraih Kemenangan Terbesar dalam 3 Dekade
  Boris Johnson Menjadi PM Inggris dengan Dukungan Suara Kurang dari 0,34% Pemilih
  Theresa May Mundur: Bagaimana Inggris Memilih Perdana Menteri Baru?
  Brexit: PM Inggris Theresa May akan Mundur karena Tak Mampu Bawa Inggris Keluar dari Uni Eropa
 
ads1

  Berita Utama
Optimisme Pidato R-APBN 2021 Jokowi, Ketua Fraksi PKS: Jangan Termakan Janji Sendiri!

Wakapolri Ditunjuk Jadi Wakil Ketua Pelaksana II Penanganan Covid-19 dan PEN

Wahh Parah! Data Penerima Bansos Ternyata Belum Di-Update Sejak 2015

Muncul Skenario Anies-AHY 2024, Politikus Demokrat: Pasangan Yang Saling Melengkapi

 

ads2

  Berita Terkini
 
Polisi Amankan 5 Anggota 'Anarko' Diduga Akan Buat Rusuh di Saat Sidang Tahunan MPR

Sektor Pendidikan Tak Tersentuh Anggaran Covid-19

Anies Serukan Masyarakat Tidak Gelar Perlombaan Dan Hiburan HUT Kemerdekaan

Optimisme Pidato R-APBN 2021 Jokowi, Ketua Fraksi PKS: Jangan Termakan Janji Sendiri!

Menyoal Konstitusionalitas Aturan Jabatan dan Waktu Tertentu bagi Tenaga Kerja Asing

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2