Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Internasional    
Korea Utara
Korut dan Korsel Sepakat Gelar Perundingan Militer
2018-01-12 08:43:11
 

Ketua delegasi Korea Selatan, Cho Myung-Gyun (kiri) berjabat tangan dengan ketua delegasi Korea Utara, Ri Son-Gwon (kanan) dalam pertemuan di Panmunjom.
 
KOREA SELATAN, Berita HUKUM - Setelah bernegosiasi sepanjang hari pada Selasa (9/1), Korea Utara dan Korea Selatan sepakat untuk mengadakan perundingan militer dengan tujuan mengurangi ketegangan di wilayah perbatasan.

Korea Selatan meminta Korea Utara mengakhiri aksi-aksi bermusuhan yang dapat meningkatkan ketegangan, sementara Korea Utara sepakat perlu diwujudkan suasana yang damai di Semenanjung Korea. Demikian dikatakan oleh pemerintah Korea Selatan.

Korea Utara juga akan mengirimkan kontingen dalam jumlah besar ke Olimpiade Musim Dingin di Pyeongchang, Korea Selatan, Februari mendatang.

Pembekuan sanksi perjalanan

Namun, Pyongyang tidak menyetujui usulan Korea Selatan untuk mengizinkan pertemuan keluarga yang terpisah di kedua negara.

Korea Selatan juga mengatakan tengah mempertimbangkan rencana untuk sementara membekukan sanksi sehingga para pejabat Korea Utara dapat berkunjung ke Korea Selatan selama pelaksanaan Olimpiade Musim Dingin.

Tentara Korea SelatanHak atas fotoAFP/GETTY IMAGES
Image caption


Tentara Korea Selatan berjaga di Desa Panmunjom di zona demiliterisasi yang memisahkan antara Korea Selatan dan Korea Utara.




Ketua juru runding Korea Utara, Ri Son-gwon, mengatakan tidak pantas bagi negaranya dicecar pertanyaan mengenai denuklirisasi, karena senjatanya diarahkan ke Amerika Serikat dan bukan ke negara-negara tetangga.

Perundingan tingkat tinggi pertama sejak 2015 itu digelar di Desa Panmunjom di zona demiliterisasi perbatasan kedua negara.

Masing-masing negara diwakili oleh lima pejabat senior dan pemimpin dari kedua negara dilaporkan menyaksikan jalannya perundingan lewat saluran CCTV.

Dalam kata sambutannya, Ri Son-gwon, bersikap cukup netral. Ia mengatakan perundingan diharapkan membuahkan "hadiah manis" di tahun baru.

Ditegaskannya Korea Utara mempunyai "pendirian yang sungguh-sungguh dan tulus".

Amerika Serikat menyambut kemajuan dalam perundingan antara Korea Utara dan Korea Selatan itu.

Departemen Luar Negeri AS menyatakan pemerintah tertarik mengambil bagian dalam perundingan di masa depan. Namun Departemen Kementerian Luar Amerika kembali menegaskan bahwa tujuan perundingan adalah menghentikan pengembangan senjata nuklir, suatu tuntutan yang sudah ditolak Korea Utara.(BBC/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait > Korea Utara
 
  Korut dan Korsel Sepakat Gelar Perundingan Militer
  Donald Trump Ke Kim Jong-un: Tombol Nuklir Saya Lebih Besar dan Lebih Kuat
  Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un Mengancam 'Tombol Nuklir Ada di Meja Saya'
  Rudal Korea Utara Melesat 'Lebih Tinggi' dan 'Bisa Menghantam Seluruh Wilayah AS'
  Uni Eropa Dijadwalkan Siap Jatuhkan Sanksi Baru terhadap Korea Utara
 
ads

  Berita Utama
Ketua DPR Tegaskan Tidak Ada Fraksi DPR Setujui LGBT

Musim Pilkada di Daerah, BUMD Terancam Jadi 'ATM'

Satu Lagi Janji Ditunaikan: Ini Syarat untuk Miliki Rumah DP Nol Rupiah

Tambang Minyak, Mineral dan Batubara Jangan Dijadikan Komoditas Politik

 

  Berita Terkini
 
Pemerintah Diminta Prioritaskan Pengangkatan Tenaga Honorer Jadi PNS

Komisi IV Minta Kementerian KLH Buat Skala Prioritas Perubahan Peruntukan DPCLS

Impor Garam Tanpa Rekomendasi KKP Melanggar Undang-Undang

Negara Harus Tegas Tolak Perilaku LGBT

Jual Nama Jaksa, Staf Kejaksaan Dituding Nipu Orang Tua Terdakwa Rp100 Juta

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47E Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 8811011609

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2