BeritaHUKUM.Com
Beranda Berita Utama White Crime Cyber Crime EkBis Reskrim Opini
Politik Eksekutif Legislatif Pemilu Gaya Hidup Selebriti Nusantara Internasional Lingkungan Editorial


  Berita Terkini >>
Tidak Ada Hal Genting Untuk Keluarkan Perppu
JAKARTA, Berita HUKUM - Anggota DPR RI Fraksi PKS, Hidayat Nurwahid mengungkapkan tidak ada hal yang

Pernah Dicuri Ira Wibowo tidak Jera Bersepeda
TANGERANG, Berita HUKUM - Aktris senior, Ira Wibowo mengaku pernah memiliki pengalaman yang tidak me

Saat Peliputan Wartawan Diintimidasi dengan Tembakan Anak Panah
GOWA, Berita HUKUM Intimidasi terhadap wartawan kembali terjadi. Hal tersebut terjadi saat sejuml

Presiden SBY dan Jokowi Diskusi Tentang UU Pilkada di Monumen Pancasila
JAKARTA, Berita HUKUM - Presiden SBY dan Presiden terpilih, Joko Widodo (Jokowi), menghadiri upacara

DPR dan Pemerintah Sepakati APBN 2015
JAKARTA, Berita HUKUM - Rapat Paripurna DPR secara aklamasi mengesahkan Rancangan Undang-undang Angg

Pertamina Amanatkan Muhamad Husen Jaga Produksi Minyak
JAKARTA, Berita HUKUM - Jajaran Komisaris PT Pertamina (Persero) hari ini, Rabu (1/10) menunjuk Dire

KPK Ingatkan Tim Transisi Soal Komitmen Presiden Terpilih
JAKARTA, Berita HUKUM - Tujuh orang tim transisi datang ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada J

Panglima TNI Buka Kejuaraan Drum Band
JAKARTA, Berita HUKUM - Panglima TNI Jenderal TNI Dr. Moeldoko bertindak sebagai Inspektur Upacara p

Untitled Document
   

  Berita Terkini >>
   
Tidak Ada Hal Genting Untuk Keluarkan Perppu
Pernah Dicuri Ira Wibowo tidak Jera Bersepeda
Saat Peliputan Wartawan Diintimidasi dengan Tembakan Anak Panah
Presiden SBY dan Jokowi Diskusi Tentang UU Pilkada di Monumen Pancasila
DPR dan Pemerintah Sepakati APBN 2015
Pertamina Amanatkan Muhamad Husen Jaga Produksi Minyak

Untitled Document Untitled Document



  Berita Utama >
   
Presiden SBY dan Jokowi Diskusi Tentang UU Pilkada di Monumen Pancasila
Pertamina Amanatkan Muhamad Husen Jaga Produksi Minyak
Pancasila Perekat Persatuan Bangsa
Cakap Berbahasa Inggris Guna Sambut Daya Saing
Rekayasa Isi Surat Dokter Nekat Korupsi 5 Milyar
Penegakkan Hukum di Jawa Barat, Feri Jamin akan Bersih dari Intervensi Politik

Untitled Document

SPONSOR & PARTNERS



















Internasional    
 
Korea Utara
Korea Utara Gelorakan Perang Nuklir
Wednesday 27 Mar 2013 19:25:25
 
Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un.(Foto: Ist)
KOREA UTARA, Berita HUKUM - Keinginan menggelar perang nuklir seperti benar-benar menancap di dada para pemimpin Korea Utara, setelah mereka menyatakan kesiapannya menggempur Korea Selatan dan Amerika Serikat.

Kantor Kementerian Luar Negeri Korea Utara dalam sebuah pernyataan, Rabu (27/3), menyatakan, negaranya akan terus menginformasikan kepada Dewan Keamanan PBB mengenai situasi terkini, terutama soal perang.

"Setelah mendapatkan persetujuan dari Kementerian Luar Negeri, negara Demokratik Korea secara terbuka menginformasikan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa Semenanjung Korea sekarang dalam kondisi perang nuklir yang kian mendidih," demikian bunyi pernyataan Kementerian. "Ini disebabkan oleh provokasi Amerika Serikat dan Korea Selatan."

Pyongyang menyatakan, militernya akan menempatkan unit-unit artilerinya di seluruh wilayah, termasuk unit artileri jarak jauh dan unit roket strategis ke dalam posisi tugas tempur guna menggempur sasaran musuh di Amerika Serikat, beberapa pangkalan militernya, Hawaii, dan Guam.

Retorika yang digelorakan Korea Utara mendapatkan perhatian penuh dari sekutu dekatnya, Cina. Negeri Tirai Bambu ini mengatakan, situasinya saat ini "sensitif."

Seperti dikutip dari tempo.co, Dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera, Leonid Petrov, ahli Korea di Universitas Nasional Australia di Sydney, mengatakan, "Utara sengaja mencari perhatian dari masyarakat internasional karena posisinya terpojok." Rezim Korea Utara, Petrov menjelaskan, menginginkan rakyat bersatu di belakang pemimpin muda Kim Jung-un.

Namun Petrov ragu Korea Utara akan melakukan serangan terlebih dahulu. "Kemampuan negeri itu terbatas untuk menggempur sasaran di Amerika Serikat," kata Petrov. Tetapi, jika sesuatu terjadi, ia menjelaskan lagi, antara Korea Utara dan Amerika Serikat, "Korea Selatan benar-benar akan menderita."

Korea Selatan dan Amerika Serikat, belum lama ini, meningkatkan latihan militer bersama hingga April 2013. Latihan tersebut dianggap oleh Korea Utara sebagai bentuk provokasi perang dari Washington, termasuk dengan cara mengerahkan pesawat pengebom B-52.(tmp/bhc/rby)


Bookmark and Share

BeritaHUKUM.Com

   Berita Terkait Korea Utara

Korea Utara Kembali Uji Coba Rudal
Dua Korea Saling Lepas Tembakan
Korea Utara ingin Rekonsiliasi dengan Selatan
Korut Kembali Ancam Serang Korsel
Peringatan Insiden Yeonpyeongdo, Korut Kembali Tebar Ancaman
Korut dan Korsel Berunding Kembali
 
 
   
BeritaHUKUM.Com
Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partner | Karir | Info iklan | Disclaimer | Mobile
|
Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com


BeritaHUKUM.Com
Silahkan Kirim Berita & Informasi Anda ke: info@beritahukum.com