Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
    
Penipuan
Komplotan Penipu Ditangkap Polda Metro Jaya, Polisi: Tersangka AW Ngaku Dirut
2020-09-09 22:15:51
 

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus didampingi jajaran Ditreskrimum PMJ menunjukkan salah satu bukti dokumen palsu.(Foto: Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Polda Metro Jaya menangkap 4 tersangka kasus tindak pidana penipuan dan pemalsuan dokumen. Yakni masing-masing berinisial AW (49), RW (39), I (39) dan FA (46).

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus menerangkan, dalam aksinya salah satu tersangka mengaku sebagai direktur utama sebuah perusahaan dan meminta pihak bank untuk memindahkan deposito perusahaan ke rekening yang telah ditentukan.

"Mereka menipu bank menggunakan telepon," kata Yusri di Mapolda Metro Jaya, Rabu (9/9).

Yusri mengungkapkan, sebelum menghubungi pihak bank, komplotan itu terlebih dulu melakukan riset mengenai suatu perusahaan melalui internet. Mereka mengumpulkan data-data perusahaan, seperti struktur kepemimpinan hingga laporan keuangan.

"Para tersangka juga menyiapkan surat palsu dengan kop dan stempel perusahaan, serta berkas pengajuan pemindahan rekening atas nama perusahan yang mereka jadikan target," tambah Yusri.

Selanjutnya, tersangka berinisial AW menelepon dan meyakinkan kepala cabang bank untuk memindahkan deposito perusahaan.

"Pihak bank selama syarat pemindahan depositonya resmi dan lengkap, akan diikuti. Dia (para tersangka) bisa menyiapkan semuanya itu," terang Yusri.

Adapun komplotan ini mengaku sebagai direktur utama dari dua perusahaan dengan inisial PT CWI dan PT TI. Yusri menyebut, mereka tidak mengenal perusahaan tersebut. Namun, kedua perusahaan itu dipilih lantaran para tersangka menemukan informasi lengkap perusahaan di internet.

"Deposit dari PT ini (dipindahkan) ke rekening penampung (tersangka) melalui bank dengan jumlah cukup besar. Total semuanya Rp 1,5 miliar lebih," bebernya.

Hingga kini, sambung Yusri, polisi masih memburu satu tersangka lainnya berinisial A. Ia berperan menyediakan rekening penampung hasil penipuan tersebut.

Atas perbuatannya, empat tersangka dijerat Pasal 378 KUHP tentang Penipuan, Pasal 263 KUHP tentang Pembuatan Surat Palsu, dan Pasal 3, 4, 5 UU RI Nomor 8 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU). Dengan ancaman hukuman penjara enam atau 15 tahun.(rp/bh/amp)



 
   Berita Terkait > Penipuan
 
  Siber Polri Tangkap 4 Penipu Online Putra Bungsu Presiden Jokowi
  Komplotan Penipu Ditangkap Polda Metro Jaya, Polisi: Tersangka AW Ngaku Dirut
  Vonis Hakim Membebaskan Robianto Idup Karena Ada Perjanjian
  Advokat Hartono Tanuwidjaja Adakan Sayambara untuk Seorang DPO Dalton Tanonaka Senilai Rp 50 Juta
  Bareskrim Polri Sita Barang Bukti Rp 56,8 Miliar Hasil Penipuan dan TPPU Sindikat Internasional
 
ads1

  Berita Utama
749 Personel Polda Metro Jaya Siap Kawal dan Amankan Lalu Lintas Selama Libur Panjang

Rocky Gerung Sebut Pihak Asing Bisa Lihat Presiden Jokowi Penuh dengan Kontradiksi

Anggota Baleg FPKS Ingatkan Pemerintah Jangan Ubah Substansi UU Cipta Kerja

Demo Ciptaker, BEM SI Ultimatum Jokowi untuk Terbitkan Perppu dalam 8x24 Jam

 

ads2

  Berita Terkini
 
Anis Byarwati Nilai Hasil Survei Indikator Sebagai Catatan Buruk Kinerja Pemerintah

749 Personel Polda Metro Jaya Siap Kawal dan Amankan Lalu Lintas Selama Libur Panjang

Pledoi: Ada Konspirasi Berdasarkan Asumsi untuk Menjerat Benny Tjokro dalam Perkara Jiwasraya

Kejari Jaksel Tahan 3 Tersangka Kasus Kridit Fiktif di Bank BUMN Rp.9,5 Milyar

Kasus Dugaan Surat Palsu oleh Dirut PT BBJ di PTUN Serang, Ditingkatkan Ke Penyidikan

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2