Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Lingkungan    
Pemanasan Global
Greta Thunberg Jadi 'Person of The Year' Versi Majalah Time
2019-12-14 09:19:07
 

Greta Thunberg dijuluki "Person of the Year" oleh majalah Time tahun ini.(Foto: GETTY IMAGES)
 
SWEDIA, Berita HUKUM - Greta Thunberg, siswa berkebangsaan Swedia yang menginspirasi gerakan global untuk memerangi perubahan iklim, dijuluki 'Person of the Year' 2019 oleh majalah asal Amerika Serikat, Time.

Remaja berusia 16 tahun tersebut menjadi orang termuda yang pernah mendapatkan julukan tersebut sepanjang tradisi yang telah dilakukan redaksi majalah sejak 1927.

Beberapa saat sebelum pengumuman, Greta menyatakan di Konferensi Perubahan Iklim yang diadakan Perserikatan Bangsa-bangsa di Madrid, bahwa apa yang dilakukan pada satu dekade ke depan bakal menentukan masa depan Bumi.

Ia mendorong pemimpin dunia untuk berhenti menggunakan trik "komunikasi kreatif" untuk menghindar dari kewajiban mengambil langkah nyata.

Pemimpin redaksi Time, Edward Felsenthal, mengatakan: "Ia menjadi suara utama dalam (perbincangan mengenai) masalah terbesar yang dihadapi planet kita tahun ini. Mulai dari seseorang yang tidak dikenal hingga kini ia menjadi pemimpin sebuah gerakan global."

Halaman muka majalah Time menunjukkan foto Greta dengan judul "The power of youth" atau kekuatan kaum muda.

Apa yang terjadi di Madrid?

Greta berbicara di konferensi perubahan iklim COP25Hak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionGreta menyerukan pada pemimpin dunia untuk berhenti menggunakan trik komunikasi kreatif dan mulai mengambil langkah nyata.

Pada Konferensi Perubahan Iklim COP25 di Madrid, Spanyol, baru-baru ini, Greta berkali-kali menuduh pemimpin dunia telah sengaja mencari celah untuk menghindari kewajiban membuat perubahan drastis.

"Ancaman nyata adalah saat politisi dan CEO membuat seolah-seolah ada aksi yang tengah berlangsung, padahal sebenarnya mereka tidak melakukan apa-apa selain membuat kampanye kreatif dan akal-akalan akuntansi," Greta berseru, yang disambut meriah.

Konferensi-konferensi perubahan iklim tampaknya "hanya jadi kesempatan bagi negara-negara untuk menegosiasikan celah demi menutupi ambisi mereka," katanya.

Waktu terus berlalu dan dekade ini akan segera berakhir, ia melanjutkan. "Hanya dalam tiga minggu kita akan memasuki dekade baru, dekade yang akan menentukan masa depan kita. Saat ini, kami putus asa ingin melihat tanda-tanda harapan."

Pidato berbasis riset

Analisis oleh Editor Sains BBC News David Shukman

Pidato Greta dianggap sebagai momen besar dalam konferensi tersebut. Remaja tersebut menjadi orang paling terkenal selama konferensi, mengalahkan tokoh-tokoh penting lainnya termasuk Al Gore, dan PBB jelas membutuhkan dorongan.

Pidatonya terukur, didasarkan pada hasil riset terbaru, dan berhasil menghindari ungkapan kemarahan yang bisa menyakiti kelompok tertentu, seperti yang ia tunjukkan di New York pada September. Banyak delegasi yang memilih untuk tidak hadir pada sesi pagi itu.

Mungkin mereka terlalu sibuk melakukan negosiasi di antara mereka sendiri?

Yang jelas, semangat jutaan anak muda yang turun ke jalan untuk menuntut aksi nyata untuk memerangi perubahan iklim terasa jauh dari lobi-lobi diplomatis di ruang-ruang konferensi.

Greta Thunberg beraksi di depan parlemen SwediaHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionGreta membolos sekolah setiap Jumat untuk berdemo di depan parlemen Swedia.

Pidato Greta diungkapkan tak lama setelah Presiden Brazil Jair Bolsonaro marah karena Greta mengungkapkan kekhawatirannya soal kebakaran hutan di Amazon yang mungkin membunuh suku asli di pedalaman hutan.

"Greta mengatakan suku Indian mati karena mereka berusaha mempertahankan Amazon," Bolsonaro berkata di hadapan wartawan.

"Sungguh mengejutkan bahwa pers mau memberikan ruang buat anak ingusan seperti dia," katanya, menggunakan kata dalam bahasa Portugis "pirralha".

Greta merespon balik dengan mengganti bio Twitter-nya menjadi Pirralha.

Untuk melihat majalah TIME yang mentweet: .@GretaThunberg is TIME's 2019 Person of the Year #TIMEPOY Klik disini akun @TIME.(BBC/bh/sya)



 
   Berita Terkait > Pemanasan Global
 
  Greta Thunberg Jadi 'Person of The Year' Versi Majalah Time
  Rahmawati Husein, Wakili Asia Tenggara dalam Sidang Dewan Pengarah PBB
  DKI Jakarta Jadi Tuan Rumah Kick Off C40 Climate Action Planning Program
  5 Hal yang Bisa Anda Lakukan Membantu Mengurangi Pemanasan Global
  Donald Trump Tuduh Para Ilmuwan 'Memiliki Agenda Politik' Namun Akui Perubahan Iklim Bukan Hoax
 
ads1

  Berita Utama
Optimisme Pidato R-APBN 2021 Jokowi, Ketua Fraksi PKS: Jangan Termakan Janji Sendiri!

Wakapolri Ditunjuk Jadi Wakil Ketua Pelaksana II Penanganan Covid-19 dan PEN

Wahh Parah! Data Penerima Bansos Ternyata Belum Di-Update Sejak 2015

Muncul Skenario Anies-AHY 2024, Politikus Demokrat: Pasangan Yang Saling Melengkapi

 

ads2

  Berita Terkini
 
Polisi Amankan 5 Anggota 'Anarko' Diduga Akan Buat Rusuh di Saat Sidang Tahunan MPR

Sektor Pendidikan Tak Tersentuh Anggaran Covid-19

Anies Serukan Masyarakat Tidak Gelar Perlombaan Dan Hiburan HUT Kemerdekaan

Optimisme Pidato R-APBN 2021 Jokowi, Ketua Fraksi PKS: Jangan Termakan Janji Sendiri!

Menyoal Konstitusionalitas Aturan Jabatan dan Waktu Tertentu bagi Tenaga Kerja Asing

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2