Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Nusantara    
Jokowi
Gerindra dan Nitizen Kritik Sikap Hormat Jokowi Saat Lagu Indonesia Raya
2018-09-22 20:17:23
 

Tampak Jokowi sikap hormat saat acara menyanyikan lagu 'Indonesia Raya' di KPU, Jumat (21/9).(Foto: Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Ada kejadian yang aneh dilihat saat Joko Widodo (Jokowi), yang hormat saat lagu 'Indonesia Raya' berkumandang padahal di depannya tidak ada Bendera Merah Putih yang dikibarkan pada saat acara pengundian nomor urut Capres - Cawapres di gedung KPU, menjadi sorotan warganet serta Ketua DPP Gerindra Habiburokhman karena tidak sesuai dengan aturan yang mengatakan seharusnya protokoler Jokowi mengingatkan soal aturan itu.

"Sikap hormat Pak Jokowi itu sepertinya berbeda dengan apa yang diatur Pasal 62 UU Nomor 24 Tahun 2009," kata Habiburokhman, Sabtu (22/9).

Habiburokhman mengatakan memang tidak ada sanksi atas sikap hormat yang tak sesuai UU itu. Namun, menurutnya, perlu disadari bahwa acara itu disaksikan oleh rakyat banyak.

"Seharusnya ada protokoler yang memberitahu Pak Jokowi hal-hal penting terkait agenda hariannya. Jangan sampai Presiden kita dibully karena melakukan kesalahan-kesalahan teknis. Bisa bahaya kalau tidak ada yang ingatkan beliau. Saya juga tak ingin kasus 'i dont read what i sign' terulang," ujarnya.

Sikap hormat Jokowi saat lagu 'Indonesia Raya' berkumandang itu terjadi dalam acara pengundian nomor urut capres-cawapres di kantor KPU, Jalan Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Jumat (21/9). Sedangkan capres Prabowo Subianto, Sandiaga Uno, dan Ma'ruf Amin hanya berdiri tegak.

Aturan terkait sikap ketika lagu kebangsaan berkumandang ada dalam Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa, Lambang Negara, dan Lagu Kebangsaan.

Pada Pasal 62 dijelaskan, saat lagu 'Indonesia Raya' berkumandang, setiap orang wajib berdiri tegak dan bersikap hormat. Berikut isi pasal itu.

"Setiap orang yang hadir pada saat Lagu Kebangsaan diperdengarkan dan/atau dinyanyikan, wajib berdiri tegak dengan sikap hormat."

Arti dari 'berdiri tegak dengan sikap hormat' yang dimaksud pada Pasal 62 juga dijelaskan dengan rinci. Berikut penjelasannya.

"Yang dimaksud dengan "berdiri tegak dengan sikap hormat" pada waktu lagu kebangsaan diperdengarkan/dinyanyikan adalah berdiri tegak di tempat masing-masing dengan sikap sempurna, meluruskan lengan ke bawah, mengepalkan telapak tangan, dan ibu jari menghadap ke depan merapat pada paha disertai pandangan lurus ke depan."

Sementara, pantauan pada media sosial para netizen ramai membicarakan terkait ketidak laziman yang dilakukan Jokowi tersebut, seperti saat Live acara youtube akun CNN Indonesia Jumat (21/9) malam, para netizen sudah memberikan berbagai komentarnya seperti:

Ikal Laz, "ituu ngapain hormat wkwkwk"
Paisal M, "yang lain nyanyo jokowow mah hormat wkwka a"
andi baso, "jokowi hormat kemana??
dhany armando, "bikin malu jokowiii"
Aldi, "presiden kok gak nyanyi"
Star Trek, "wkwkwk hormatin mega"
Sidharta Supriyanto Pakusadewo, "cuman jokowi ayng hormat"
Jessica Meilandra, "ITU JOKOWI HORMAT NGAPAIN ? HORMAT SAMA MEGAWATI ?"
Sofear Go, "kok hormat sendiri?? kan gak ada benderanya pak"
Bim_Bim, "hormat ke siapa ko Jokowi pea ya"
Ahmad Craft, "HORMAT MBEK SOPO PAK OWI KUWII, KWKWKWKWK"
Richiqo Fajar, "hormat nya ke bendera pak.. Jgn ke depan"
mpye, "udh kadung hormat masa mo d turunin."
agung pranata, "jokowi hormat tapi gak nyanyi.. hahaha"
Baju Celana, "payah jokowi gagal paham ah".(dbs/detik/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait > Jokowi
 
  Jokowi Harus Buktikan Keluarganya Bukan Anggota PKI dengan Tes DNA
  Obor Cina dan Jembatan Terpanjang Dunia, Kita Masih Bicara Sontoloyo dan Genderuwo
  Habib Rizieq Shihab: Pak Jokowi, Tegakkan Keadilan, Jangan Hanya Fokus Pencitraan
  4 Tahun Jokowi Berkuasa: Masih Gagal di Bidang Pemberantasan Korupsi
  Sebut Politikus Sontoloyo, Jokowi Tunjuk Hidung Sendiri
 
ads

  Berita Utama
Partai Demokrat Serahkan Perusak Bendera dan Baliho di Pekanbaru ke Polisi

Tim Siber Bareskrim Polri Menangkap 3 Pelaku Pembobol Kartu ATM Mencapai Rp 2,5 Miliar

Fahri Hamzah Dukung Pansus Tercecernya KTP-el

SAPDA5 Laporkan Hasto ke Bawaslu RI, Diduga Sekretaris TKN Jokowi-Ma'ruf Lakukan Black Campaign

 

  Berita Terkini
 
Partai Demokrat Serahkan Perusak Bendera dan Baliho di Pekanbaru ke Polisi

Diskusi LPI: Praktik Poligami Banyak Rugikan Kaum Perempuan

Legislator Minta Ketegasan Kemenlu Terhadap Penahanan Muslim Uighur di Cina

Persija Pawai Juara, Ditlantas PMJ Lakukan Rekayasa Lantas di SU GBK dan Balaikota

Selangkah Lagi Indonesia Menjadi Kiblat Fesyen Muslim Dunia 2020

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2