Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Gaya Hidup    
Fashion
Desainer Indonesia Siap Pamerkan Kain Nusantara di Paris
2019-09-21 16:27:13
 

Acara La Mode Sur La Seine a Paris, Galeri Indonesia Kaya, Grand Indonesia, Jum'at (20/9).(Foto: BH /na)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Industri fashion di Indonesia terus berkembang dan mengalami peningkatan setiap tahunnya. Hal ini dibuktikan dengan suksesnya pagelaran fashion show berskala internasional yang telah diadakan tahun lalu di Kota Paris.

Di tahun ini, desainer-desainer yang tergabung dalam Indonesian Fashion Chamber (IFC), kembali memamerkan beragam kain khas Indonesia dalam "La Mode Sur La Seine A Paris", yang akan diselenggarakan di Kota Paris, Prancis pada 29 September 2019 mendatang.

La Mode Sur La Seine a Paris merupakan bentuk promosi karya desainer Indonesia ke kancah internasional, terutama Eropa yang memiliki pengaruh besar terhadap industri fashion dunia.

Ali Charisma selaku National Chairman Indonesia Fashion Chamber mengatakan La Mode Sur La Seine a Paris bertujuan untuk memperlihatkan karya desainer Indonesia ke kancah global, dengan keragaman dan kekuatan bahan lokal yang tidak dimiliki oleh negara lain.

"Kami ingin menyampaikan bahwa apa yang ada di Indonesia ini di Paris. Jadi, event ini untuk mengajak mereka untuk percaya bahwa kita memiliki produk-produk fashion yang sangat bagus dan beragam," tutur Ali Charisma dalam konferensi pers La Mode Sur La Seine a Paris, Galeri Indonesia Kaya, Grand Indonesia, Jum'at (20/9).

Dalam La Mode Sur La Seine a Paris nanti, lanjut Ali, akan ada 18 desainer Tanah Air yang membawa perpaduan kain-kain Indonesia, seperti batik dan busana Muslim. Mereka diantaranya Deden Siswanto, Ali Charisma, Lenny Agustin, Lisa Fitria, dan Wignyo Rahadi.

Kemudian ada Saffana, Defika Hanum, Elva Fauqo, Kebaya Adhikari by Kukuh Hariawan, ISWI Fashion Academy, Risa Maharani, NBRS Vintage by Temmi Wahyuni, Sofie, Taufina, Santi Nugraha, Opivie, dan Threadapeutic by Dina Midiani.

"Bahkan ada pula yang baru merintis karier sebagai desainer seperti Nasrul Arif dan Hasti Izzatul yang mewakili Balai Besar Pengembangan Latihan Kerja (BBPLK) Semarang Kejuruan Fashion Technology. Mereka belum lama ini lulus dari program pelatihan besutan Kementerian Ketenagakerjaan Republik Indonesia (Kemenaker RI). Mereka adalah bibit-bibit unggul yang harus diikutsertakan karena masa depan fashion Indonesia ada di tangan mereka juga," tutur Ali.

Beragam kain khas Indonesia yang akan dibawa ke perhelatan fashion di bumi Eropa ini seperti, batik Jawa Barat, batik Kawung, songket, dan lurik. Karya yang akan disuguhkan nantinya, bakal ditampilkan di atas kapal pesiar Boreas yang menyusuri Sungai Seine berkeliling Kota Paris.

Sementara itu, Viva Cosmetics akan digunakan sebagai Official Make up & Hair do yang akan merias para model internasional dengan wajah Mondial yang terdiri dari multietnis yang mencerminkan identitas Kota Paris yang Multikultural.

Direktur Distribusi Viva Cosmetics Daerah Indonesia Timur, Yusuf Wiharto mengaku bangga atas partisipasi Viva Cosmetics sebagai pelopor kosmetik khusus daerah tropis yang telah berusia 57 tahun, sebagai Official Make up & Hair do.

"Kami memiliki tanggung jawab besar untuk mendukung kemajuan para desainer Indonesia untuk berkiprah dan bersaing sehingga diakui di dunia Internasional," papar Yusuf Wiharto.(bh/na)



 

 
   Berita Terkait > Fashion
 
  Desainer Indonesia Siap Pamerkan Kain Nusantara di Paris
  Resmi Dibuka, Muffest 2019 Targetkan Transaksi Rp 45 Miliar
  Muffest 2019, Gaungkan Identitas Busana Muslim Indonesia
  Buka Kampus Baru, ISWI Fashion Academy Tampilkan Karya Siswi dan Alumni
  Phangsanny, Desainer yang Terbuai dalam Tenun Sumba
 
ads

  Berita Utama
Mungkinkah Prabowo Akan Jadi Penghianat Istana?

Utang Luar Negeri RI Makin Bengkak, Naik Jadi Rp 5.553,5 Triliun

Jelang Pelantikan Presiden, DPR RI Berlakukan Sistem 'Clearance'

Pernyataan Din Syamsuddin terkait Kasus Penyerangan atas Menko Polhukam Wiranto

 

  Berita Terkini
 
Dituding Kartu 'Politik', ETOS Indonesia Institute Dorong DPRD Audit Program Kartu Sehat Kota Bekasi

Sandiaga Uno Kembali ke Gerindra dan Tak Incar Posisi

KKRG akan Masuk Wilayah Sulut dan Sulteng pada Tahun 2021

Mungkinkah Prabowo Akan Jadi Penghianat Istana?

Sekolah Kader, Program Administrasi Negara Bagi Para ASN untuk Percepatan Karir

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2