Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Gaya Hidup    
Fashion
Desainer Indonesia Siap Pamerkan Kain Nusantara di Paris
2019-09-21 16:27:13
 

Acara La Mode Sur La Seine a Paris, Galeri Indonesia Kaya, Grand Indonesia, Jum'at (20/9).(Foto: BH /na)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Industri fashion di Indonesia terus berkembang dan mengalami peningkatan setiap tahunnya. Hal ini dibuktikan dengan suksesnya pagelaran fashion show berskala internasional yang telah diadakan tahun lalu di Kota Paris.

Di tahun ini, desainer-desainer yang tergabung dalam Indonesian Fashion Chamber (IFC), kembali memamerkan beragam kain khas Indonesia dalam "La Mode Sur La Seine A Paris", yang akan diselenggarakan di Kota Paris, Prancis pada 29 September 2019 mendatang.

La Mode Sur La Seine a Paris merupakan bentuk promosi karya desainer Indonesia ke kancah internasional, terutama Eropa yang memiliki pengaruh besar terhadap industri fashion dunia.

Ali Charisma selaku National Chairman Indonesia Fashion Chamber mengatakan La Mode Sur La Seine a Paris bertujuan untuk memperlihatkan karya desainer Indonesia ke kancah global, dengan keragaman dan kekuatan bahan lokal yang tidak dimiliki oleh negara lain.

"Kami ingin menyampaikan bahwa apa yang ada di Indonesia ini di Paris. Jadi, event ini untuk mengajak mereka untuk percaya bahwa kita memiliki produk-produk fashion yang sangat bagus dan beragam," tutur Ali Charisma dalam konferensi pers La Mode Sur La Seine a Paris, Galeri Indonesia Kaya, Grand Indonesia, Jum'at (20/9).

Dalam La Mode Sur La Seine a Paris nanti, lanjut Ali, akan ada 18 desainer Tanah Air yang membawa perpaduan kain-kain Indonesia, seperti batik dan busana Muslim. Mereka diantaranya Deden Siswanto, Ali Charisma, Lenny Agustin, Lisa Fitria, dan Wignyo Rahadi.

Kemudian ada Saffana, Defika Hanum, Elva Fauqo, Kebaya Adhikari by Kukuh Hariawan, ISWI Fashion Academy, Risa Maharani, NBRS Vintage by Temmi Wahyuni, Sofie, Taufina, Santi Nugraha, Opivie, dan Threadapeutic by Dina Midiani.

"Bahkan ada pula yang baru merintis karier sebagai desainer seperti Nasrul Arif dan Hasti Izzatul yang mewakili Balai Besar Pengembangan Latihan Kerja (BBPLK) Semarang Kejuruan Fashion Technology. Mereka belum lama ini lulus dari program pelatihan besutan Kementerian Ketenagakerjaan Republik Indonesia (Kemenaker RI). Mereka adalah bibit-bibit unggul yang harus diikutsertakan karena masa depan fashion Indonesia ada di tangan mereka juga," tutur Ali.

Beragam kain khas Indonesia yang akan dibawa ke perhelatan fashion di bumi Eropa ini seperti, batik Jawa Barat, batik Kawung, songket, dan lurik. Karya yang akan disuguhkan nantinya, bakal ditampilkan di atas kapal pesiar Boreas yang menyusuri Sungai Seine berkeliling Kota Paris.

Sementara itu, Viva Cosmetics akan digunakan sebagai Official Make up & Hair do yang akan merias para model internasional dengan wajah Mondial yang terdiri dari multietnis yang mencerminkan identitas Kota Paris yang Multikultural.

Direktur Distribusi Viva Cosmetics Daerah Indonesia Timur, Yusuf Wiharto mengaku bangga atas partisipasi Viva Cosmetics sebagai pelopor kosmetik khusus daerah tropis yang telah berusia 57 tahun, sebagai Official Make up & Hair do.

"Kami memiliki tanggung jawab besar untuk mendukung kemajuan para desainer Indonesia untuk berkiprah dan bersaing sehingga diakui di dunia Internasional," papar Yusuf Wiharto.(bh/na)




 
   Berita Terkait > Fashion
 
  10 Sekolah Fashion Ternama Indonesia di Grand Final You C1000 Fashion dan Make Up Contest
  Desainer Indonesia Siap Pamerkan Kain Nusantara di Paris
  Resmi Dibuka, Muffest 2019 Targetkan Transaksi Rp 45 Miliar
  Muffest 2019, Gaungkan Identitas Busana Muslim Indonesia
  Buka Kampus Baru, ISWI Fashion Academy Tampilkan Karya Siswi dan Alumni
 
ads1

  Berita Utama
Polda Metro Jaya bersama Stakeholder Luncurkan Layanan Digital E-TLE Development Program

Jaksa KPK Tuntut Hakim Kayat 10 Tahun Penjara

Pengedar Sabu di Jakarta Timur Didor, PMJ: Pelaku Sempat Rebut Senjata Polisi

BTN Terindikasi Pemalsuan Dokumen PKB, SP BTN Dikawal ACTA Lapor ke Bareskrim

 

ads2

  Berita Terkini
 
Capaian Kinerja 60 Hari Jaksa Agung dan Rakernas Kejaksaan

Yang Diharapkan Dari Platform Indonesiana

Polemik UU KPK, BEM Trisakti Dukung Penyelesaian Secara Konstitusional

NATO: Pertengkaran Trump dan Trudeau, 'Kamu Bermuka 2' Warnai Pertempuan Puncak 70 Tahun Pakta Pertahanan

Anton Tabah: Hendropriyono Konyol Kalau Samakan FPI dengan DI/TII

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2