Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Nusantara    
Radikalisme
BIN Soal Temuan 41 Masjid Terpapar Paham Radikalisme: Itu Early Warning Bagi Kita Semua
2018-11-21 18:09:55
 

Juru Bicara BIN Wawan Hari Purwanto. (Foto : BH /mos)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Badan Intelijen Negara (BIN) Republik Indonesia memberikan penjelasan lebih lanjut mengenai temuan 41 masjid di lingkungan Kementerian dan BUMN yang terpapar paham radikalisme.

Juru Bicara BIN Wawan Hari Purwanto menegaskan unsur radikalisme dari hasil temuan tersebut didasarkan pada penceramahnya bukan menggenalisir pada lingkungan masjidnya.

"Penceramah kontennya kita tidak ingin ada intoleransi lah, kemudian ujaran kebencian ujaran takfiri mengkafirkan orang lain dan juga membawa semangat radikal dan juga terkait dengan masalah ideologi Pancasila," ujar Wawan dalam konferensi pers di kawasan Pancoran, Jakarta Selatan, Selasa (20/11).

Dijelaskannya, perihal materi penyampaian dari isi ceramah, terdapat tiga golongan yakni rendah, sedang, dan tinggi. "Ini membawa aroma konflik Timur Tengah ke sini jadi mengutip ayat perang sehingga menimbulkan pengaruh ke arah sikap tingkah laku opini dan motivasi," kata dia.

"Terus kita lakukan pendalaman sendiri dan memang itu early warning kepada kita semua karena yang dituju kenapa lingkungan pemerintah karena di lingkungan pemerintah ini harus steril untuk hal-hal yang berbau radikal," tambahnya.

Mengenai penceramah tersebut, Wawan mengemukakan pihaknya telah menindaklanjutinya, salah satunya dengan melakukan pengawasan isi ceramah. "Selama sudah menunjukkan perbaikan kita izinkan, kita literasi supaya tidak terulang," pungkasnya.(bh/mos)



 

 
   Berita Terkait > Radikalisme
 
  Kasus Taruna Enzo: Pak Mahfud MD Segeralah Minta Maaf
  Ika Presma Indonesia: Menangkal Masuknya Paham Radikalisme dalam Perguruan Tinggi
  Waspadai Paham Radikalisme dan Intoleransi, Faizal Assegaff: Pemilu 2019 Harus Super Damai
  Psikolog: Faktor Ekonomi Dapat Mengantarkan Seseorang Pada Radikalisme
  Fahri Hamzah Kritisi Sikap BIN Publikasikan 50 Penyebar Paham Radikal
 
ads

  Berita Utama
PMJ Luncurkan Mobil SKCK Online Keliling untuk Tingkatkan Pelayanan Publik

Polri Gelar Police Movie Festival 2019: 'Together We are Strong'

Wakil Ketua DPR Minta Kerusuhan Manokwari Ditangani Cepat dan Tepat

Polda Metro Jaya Musnahkan Sabu 71,8 Kg dan 15.326 Butir Ekstasi, Kasus Juni-Agustus 2019

 

  Berita Terkini
 
Ikut-ikutan Kota Bekasi, Ternyata Depok Juga Pengin Gabung Jakarta

PMJ Luncurkan Mobil SKCK Online Keliling untuk Tingkatkan Pelayanan Publik

Perluasan Ganjil Genap Beri Dampak Positif Perbaikan Kualitas Udara

Perusahaan BUMN Waskita Karya Siap Jual 5 Jalan Tol Semester II 2019

Citra Kirana Merasa Lebih Tenang Setelah Berhijab

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2