Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Lingkungan    
Emisi Karbon
AS dan Cina Janji Kurangi Emisi Karbon
Thursday 13 Nov 2014 12:04:48
 

Pengumuman soal target pengurangan emisi karbon ini tidak disangka sebelumnya. PBB sebelumnya memperingatkan bahwa dampak perubahan iklim tidak bisa dibalikkan.(Foto: motherjones)
 
BEIJING, Berita HUKUM - Cina dan AS membuat target baru dalam pengurangan emisi gas rumah kaca ketika pemimpin kedua negara bertemu di konferensi tingkat tinggi APEC di Beijing. Presiden AS Barack Obama mengatakan pihaknya berusaha mengurangi 26% hingga 28% emisi karbon hingga 2025 dari level yang ada pada 2005.

Target ini naik dari target sebelumnya yaitu 17% dan Obama menyebut langkah ini "bersejarah".

Sementara itu, Cina tidak menyebut target pasti. Namun, Presiden Cina Xi Jinping mengatakan untuk pertama kalinya bahwa emisi akan berkurang setelah 2030.

AS dan Cina merupakan penyumbang sekitar 45% karbondioksida di dunia.

Pada September, Cina mengatakan pada pertemuan puncak PBB tentang perubahan iklim bahwa mereka akan menciptakan ekonomi yang rendah karbon pada 2020.

Sampai saat ini emisi karbon Cina masih meningkat seiring dengan pembangunan pembangkit listrik batu bara baru untuk mendukung pertumbuhan ekonomi.

PBB sebelumnya memperingatkan bahwa dampak pemanasan global atau global warming cenderung "berat, meluas dan tidak dapat diubah", serta akan menyebabkan masalah termasuk kenaikan permukaan air laut, banjir besar dan perubahan hasil panen.

Pengumuman ini datang setelah Presiden Obama bertemu dengan Presiden China Xi Jinping hari ini di Beijing, dan termasuk judul-menangkap komitmen dari kedua negara yang yakin untuk menghidupkan kembali negosiasi untuk mencapai perjanjian iklim baru di Paris tahun depan.

Menurut rencana, Amerika Serikat akan mengurangi emisi karbon 26-28 persen di bawah tingkat 2005 pada tahun 2025, hampir dua kali ada target tanpa memaksakan pembatasan baru pada pembangkit listrik atau kendaraan.

Pengumuman Selasa sama luar biasa bagi komitmen China. Untuk pertama kalinya, China telah menetapkan tanggal di mana ia mengharapkan emisi akan "puncak", atau akhirnya mulai meruncing ke bawah: sekitar tahun 2030. Cina saat emitor terbesar di dunia polusi karbon, terutama karena ekonomi tergantung batubara, dan mengekang emisi sambil terus tumbuh telah menjadi tantangan penting bagi para pemimpin China.

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa China bisa mencapai target bahkan lebih cepat dari 2030. Ini "mengharapkan bahwa China akan berhasil memuncak emisi sebelum 2030 berdasarkan program reformasi ekonomi yang luas, rencana untuk mengatasi polusi udara, dan pelaksanaan Presiden Xi panggilan untuk revolusi energi."

Tapi Gedung Putih lebih optimis pada tujuan China mencapai tujuan 20 persen total konsumsi energi dari sumber nol-emisi pada 2030. Ini melukiskan gambaran tantangan ke depan bagi raksasa yang haus energi: "Ini akan membutuhkan China untuk menyebarkan tambahan 800-1,000 gigawatt, angin, surya dan kapasitas pembangkit nol emisi lainnya pada tahun 2030-lebih dari semua pembangkit listrik batu bara yang ada di China hari ini dan dekat dengan kapasitas total pembangkit listrik saat ini di Amerika Serikat. "

Ini adalah pertama kalinya kebijakan seperti itu telah datang dari bagian paling atas, Presiden Xi Jinping. Sebelumnya, pertama dan hanya menyebutkan "memuncak" berasal dari Wakil Perdana Menteri Zhang Gaoli pada perundingan iklim PBB di New York pada bulan September.

"Ini jelas merupakan tanda keseriusan dan pentingnya pemerintah China memberikan masalah ini," kata Barbara Finamore, direktur Asia untuk Sumber Daya Alam Dewan Pertahanan, kelompok advokasi lingkungan, dalam sebuah wawancara dari Hong Kong. "Hubungan [antara AS dan China] yang rumit, tapi iklim telah menjadi salah satu daerah di mana kedua belah pihak dapat dan menemukan kesamaan."

Pengumuman itu juga menetapkan panggung untuk konflik dengan kepemimpinan Republik baru Senat, yang hanya hari ini mengisyaratkan bahwa menyerang inisiatif iklim Obama akan menjadi prioritas utama pada tahun 2015.

Rencana ini tidak memerlukan menggunakan otoritas AS Environmental Protection Agency untuk mengatur gas rumah kaca, karena sebagian besar strategi iklim yang ada Obama tidak. Sebaliknya, melibatkan serangkaian inisiatif yang akan dilakukan dalam kemitraan antara kedua negara, termasuk:

Memperluas dana untuk penelitian teknologi energi bersih di AS-China Clean Energy Research Center, sebuah think tank Obama diciptakan pada tahun 2009 dengan pendahulunya Xi Hu Jintao.

Meluncurkan proyek percontohan skala besar di Cina untuk belajar menangkap karbon dan penyerapan.
Sebuah dorongan untuk lebih membatasi penggunaan hydroflourocarbons, gas rumah kaca yang potensial ditemukan di pendingin.

Kerangka federal untuk kota-kota di kedua negara untuk berbagi pengalaman dan praktik terbaik untuk pertumbuhan ekonomi rendah karbon dan adaptasi terhadap dampak perubahan iklim di tingkat kota.

Panggilan untuk meningkatkan perdagangan "hijau" barang, termasuk teknologi efisiensi energi dan infrastruktur tahan, menggebrak dengan tur Cina musim semi berikutnya oleh Menteri Perdagangan Penny Pritzker dan Menteri Energi Ernest Moniz.

NRDC Finamore mengatakan besarnya perjanjian-yang dibuat baik sebelum harapan-akan memberikan dorongan segar untuk drive untuk perjanjian iklim global baru di Paris tahun depan. "Mudah-mudahan ini akan memberikan ambisi baru ke negara-negara lain juga bergerak maju dengan cepat," katanya. Perjanjian tersebut "mengirimkan sinyal yang kuat untuk setiap negara lain bahwa mereka serius dan bersedia untuk datang ke meja untuk mencapai kesepakatan global."

"Bahkan jika target tidak ambisius seperti banyak mungkin berharap, dua penghasil karbon terbesar di dunia sedang meningkatkan bersama-sama dengan komitmen yang serius," kata Bob Perciasepe, presiden dari Pusat Iklim dan Energi Solusi, sebuah kelompok kebijakan Washington. "Ini akan membantu mendapatkan negara-negara lain di papan dan sangat meningkatkan peluang untuk kesepakatan global yang solid tahun depan di Paris."

"Sudah terlalu lama sudah terlalu mudah bagi AS dan China untuk bersembunyi di balik satu sama lain," katanya. Atau sebagai Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-Moon mengatakan: "Hari ini, Cina dan Amerika Serikat telah menunjukkan kepemimpinan bahwa dunia mengharapkan dari mereka."(BBC/MJ/bhc/sya)



 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads1

  Berita Utama
Dukung Hak Angket 'Kecurangan Pemilu', HNW: Itu Hak DPR yang Diberikan oleh Konstitusi

100 Tokoh Deklarasi Tolak Pemilu Curang TSM, Desak Audit Forensik IT KPU

Anies Tegaskan Parpol Koalisi Perubahan Siap Dukung Hak Angket Kecurangan Pemilu

Timnas AMIN Ungkap Temuan soal Dugaan Penggelembungan Suara Pilpres 2024

 

ads2

  Berita Terkini
 
Penangkapan 9 Petani Dituduh Ancam Proyek Bandara VVIP IKN - 'Tindakan Sistematis terhadap Warga Mempertahankan Hak Hidupnya'

Sejalan dengan Semangat Revisi UU PIHU, Perlu Perubahan Regulasi Umrah 'Backpacker'

Dukung Hak Angket 'Kecurangan Pemilu', HNW: Itu Hak DPR yang Diberikan oleh Konstitusi

Pemerintah Siap Tambah Impor Beras 1,6 Juta Ton, Total Jadi 3,6 Juta Ton

Mahasiswa UINSU di Begal HP, Pelaku Mengaku Perwira Polisi Sunggal

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2